Percakapan di Bulan Mei

Rewind 2 bulan yang lalu:

Suatu waktu di awal bulan Mei…

*percakapan absurd suami istri yang sama sama berulang tahun di awal bulan Mei, dengan selang waktu dua hari saja*-

-Eh kalau lahiran di tanggal 5/6/7 Mei asik kali ya? Kita bisa punya ultah barengan, atau minimal berderet gitu?–wishlist  yang begitu failed, berhubung di tanggal itu usia kandungan masih 37w

– Kalau lahiran tanggal 05/10/15/25 Mei asik juga ya? Pan tanggal cantik tuh…050515 gitu?–wishlist yang bikin hati kebat kebit menanti kontraksi di setiap tanggal2 diatas

-*Ketika memasuki dua minggu terakhir di bulan Mei, dan belum ada tanda- tanda kontraksi kelahiran akan terjadi*…(dua list wishlist tanggal diatas udah lewat) tanggal 26 oke juga nih. Sama dengan tanggal lahir Meisya dan pernikahan kita gitu?–wishlist yang paling masuk akal karena memang HPLnya tanggal segitu.

Hingga kemudian tanggal 26 Mei lewat begitu saja…..dan menghitung hari menuju bulan Juni.

Semua wishlist akhirnya buyar, dan akhirnya bikin wishlist baru, didoain bari agak maksa tea dengan hati berkebit- kebit:

” Ya Allah, tanggalnya berapa aja, tapi boleh ga kalau lahirannya tetep bulan Mei?”

–tertanda seorang ibu pecinta bulan Mei

 

Dan wishlist terakhir pun terkabul. Alhamdulillah XD

 

New Member of Family

Welcoming the 4th member of The Adiputras, Airanada Malika Adi Putra

Born at Kemang Medical Care (KMC), May 29th 2015, 07.36 am. 3,54kg, 51 cm.

IMG_3807

Hello, babyMika :*

 

nb: ini adalah foto yang sering banget bunda share dan upload. no captions needed, somebody was very very happy that she finally got a little sister as she wished. :)

 

Pregnancy Photoshoot #2

39w+6d.

Udah masuk masa cuti kerja *gaya dikit gitu dapet cuti dari emeno*. Mulai ga ada kerjaan. Daripada merenung bin galau tentang perut ini, mari kita cari kerjaan lain yang hepi- hepi. Pas banget Emeno lagi punya koleksi baru, trus bajunya bisa dipakai buat yang hamil besar macam si bunda gini. Satu sisi, lagi ada enin jaga kandang jadi nenek siaga di rumah. Ah, alam semesta begitu mendukung untuk si bunda photoshoot lagi nih *selfclaimed*. Jadi mari kita embat dulu baju emeno, dan kita seret enin buat jadi fotografer dadakan. hihihihihihi…..DSC_1912_2 DSC_2063_2 DSC_2104_2

Foto standar si bunda nina. Senyum pepsodent fokus pada kamera :P

Emang pipi dan hidung yang membesar ga bisa disembunyiin ya *MUA mana MUA*

 

Pregnancy Photoshoot #1

hari ke…..sekian sekian, ketika malam hari si bunda ditinggal tidur ama si ayah dan neng Memei. Ya nasyib hati galau tidur pun tak tenang. Besok mau kontrol di hari tepat masuknya HPL. Dan belum ada tanda- tanda bakal brojolan…zzzzz…..

 

Eniwei, daripada gundah tak berujung, marilah kita tambah postingan blog ini aja. Ceritanya si bunda pengen banget punya foto agak proper ketika hamil anak kedua ini. Tapi ga ridho kalau keluar duit cuma buat hire fotografer #emakpedit. Yaaa…ga kepikiran masalah dana aja sih. Kenyataannya, coba deh tengok neng Memei sekarang, doi tuh males banget difoto. Difoto manis kalau dikasih embel- embel yang menyenangkan hatinya aja. Kalo si bunda keukeuh maksa, biasanya hasil fotonya absurd tingkat dewa deh. Ya balik badan lah, ya mata merem lah, ya muka masam lah, ketawa maksa lah, dan berjuta ke-absurd-an lainnya. Kalau lagi jackpot, bisa- bisa cuma dapet punggung atau pantat doang *lirik sinis si anak pertama*.

Alasan lainnya:

1. ini pipi dan idung aye mekar apa kabar kalo difoto?
2. Gue kagak punya baju cantik yang muat cyiiiiiin *nangis di pojokan*

Okeh. final keputusan. Kita sekip aja acara foto- foto cantik di taman ala- ala foto hamil selebritis itu *usap usap idung* <–ga nyambung.

Tadinya juga udah pasrah aja, sok- sokan ga mikirin gitu. Tapiiiii masa sih ga ada foto kerenan dikit di kehamilan kedua ini? Yang bisa disandingkan dengan foto-foto hamil pertama di depan eiffel atau duduk di gunung Titlis itu loh? *jiwa kompetitif muncul*

okeh, yu mari kita keluarin tripod aja. Baju cari yang muat aja. Tabrak warna ga masalah. Ntar kita BW-in aja semua foto :P

DSC_1744_2 DSC_1830_2 DSC_1870_2 DSC_1871_2 DSC_1765_2

 

Tuh kan bener kaaaan? Itu pose-pose yang dikeluarin udah mulai absurd aja. Banyak banget foto ga layak yang isinya cuma pantat, punggung, atau penampakan si neng yang tiba- tiba lari ngelewatin objek foto *gigit kamera* *lirik lagi si anak pertama*

Memeeeeeeiiiii…..kesini kaaaaauuuuuuu *uwel- uwel*

 

Hello 39w

Beginilah nasib seorang mamak blogger KW 10. Blogger original sih update postingan tiap hari. Blogger KW 1 yaaa minimal seminggu 2 kali lah ada updet-an baru. Lah ini si bunda udah 5 bulan blog dianggurin, masih aja keukeuh pengen disebut blogger XP

*ga papa, menyenangkan ibu hamil itu pahalanya besar sodaraaaa*

Postingan random tengah malam. Si ayah dan neng Memei udah ke alam mimpi. Ini si bunda ngga bisa tidur. Miring kanan salah. Kiri salah. Pengen tengkurep, apa kata dunia. gulang guling ga puguh, tetep aja ga bisa tidur. Biasanya klo udah gini harus bangunin paksa si ayah buat pijet dan balur punggung pakai freshc*re. Tapi kok sekarang ga bisa aja dibangunin ya? *tertanda, kebluk tingkat kakap*

Sekarang usia kehamilan masuk 39w+2d. Saat- saat dimana si emak udah mulai ga sabaran pengen brojolan aja. Maaaak kapan aye brojolan maaaak. Temen- temen genggong WA yang lahirannya di bulan Mei udah pada brojolan semua. Udah pada apdet foto semua. Perutnya udah rata semua. Ini perut si bunda masih ngebelendung, dan belum ada tanda- tanda mau lahir. Yang ada malah perut semakin besar karena si bunda semakin kalap makannya.

Eh tanda- tanda lahir sih ada. Cuma ya itu, palsyuuuu. Dulu waktu hamil neng Memei, ga pernah ada tuh bunda di PHP-in ama kontraksi. Ga berasa kontraksi samsek selama 41w, hingga tiba- tiba subuh buta langsung mules per 3 menit sekali. Nah kalo kehamilan yang sekarang, sering bener si bunda di PHP-in. Si janin doyan bener ngejailin emaknya dah. Seperti dua hari yang lalu, mendadak mules- mules ga karuan. Durasi antara 3-5 menit dengan interval ya 3 menitan. Whuih si bunda udah hepi2 aja, ” gue mau lahiraaaaan niiiiih…”.  Mulai rusuh nyuruh si ayah siap- siap. Eh terus si bunda inisiatif aja gitu mau makan eskrim dulu sebelum cabs ke rs. Mikirnya biar ada stok energi *ble’e pisan alasannya*, dan ga kepikiran si eskrim yang ngedon di freezer.

Dua scoops abis. I’m ready to go now. Eh tapi kok kontraksinya ilaaaaaaanggggg

Alasan lain si bunda pengen cepet- cepet lahiran aja adalah karenaa…baju- baju dan sepatu udah pada ga muat cyiiin. Mending ini mah ga muatnya di week ke 20an gitu. Ini mah baru dinyatakan ” bajuku dulu tak begini” begitu masuk week 36. Sayang duit jendral, klo aye belanja baju hamil dan alas kaki ukuran baru, trus dipakenya cuman bentar. Belum lagi sepatu kesayangan, yang si bunda banggakan karena dibawa jalan- jalan ga pernah bikin sakit. Sekarang cuma bisa teronggok di kotak sepatu karena ga muat lagi. Jadilah sepatu kenegaraan adalah sendal jepit *itu sih bukan sepatu ya* dan baju- baju gombrangnya si ayah. huhuhuhu. Makanya jarang banget update foto di IG. Bukan saja karena susah bener konek ke IGnya, tapi juga karena baju yang dipake pergi itu lagi itu lagi. Kan ga cetar yah *halah*

Another reason, ini berat badan janin udah nyentuh angka 3.4 di week ke 39. Dulu waktu neng memei lahir, doi menyentuh angka 3,7kg. Kata pak dokter sih santai aja, lah wong anak pertama aja emang besar kok. tapi kok si bunda dag dig dug dhuer yaaaa? Takut aja gitu kalau lebih dari 4 trus ga bisa keluar. Terus udah gitu, pak dokter baik hati dan lemah lembut menyarankan untuk mengganti aneka makanan manis dengan buah- buahan segar. EH tapi saat kontrol itu bertepatan dengan ART meninggalkanku karena sakit. Jadinya si bunda kudu turun gunung meng-inem. Emang kuat? Tolong pak dokter, tanpa cokelat ku tak kuaaaat *sakaw*

Halo Jakarta!

Cerita ini udah lamaaaa banget ngedon di draft. Pengen cerita banyak hal, tapi seperti biasa, mandeg begitu mulai nulis. Hampir setiap hari dipelong, diedit, trus abis itu masuk draft lagi, heuheu.

Eniwei, ini adalah postingan pertama di tahun 2015 dari Jakarta (eh tangsel ding)!

—–

Kalo banyak emak- emak yang ogah banget tinggal di Jakarta gara- gara macetnya, si bunda malah sebaliknya. Waktu akhirnya si ayah memilih untuk ambil kerjaan di Jakarta, senengnya itu seginiiiiii *rentangkan tangan lebar- lebar*. Apalagi yang bikin lebih bahagia dibanding akhirnya bisa tinggal lebih dekat dengan keluarga, teman ( yes bisa sering kopdar), semua serba ada *salim ke mall*, daaaaan yang paling fenomenal adalaaaaah tinggal jauh lebih dekat dengan sentra kain *nari jingkrak- jingkrak* *halo mayestik, TA dan Cipadu!*!  Jadi begitu akhirnya membawa koper dan officially begins our story as a Jakartaers, the Adi Putras semangatnya langsung merokeeeeet….macet? Apa tuh? *sotoy *selftoyor (padahal kata si ayah: bunda ga kena macet soalnya kalau pergi- pergi cuma sekitaran rumah  doang siiiih–nyehehehehe)

So, how is Jakarta (dan sekitarnya?). So far, I love it-laaah! Lah wong semenjak pindah, urusannya cuma di sekitaran rumah doang, perginya pun pas happy hour, jadi jarang banget ngerasain macet #curang. Highlight of the months adalah sebagai berikut:

– Cerita cari rumah

Hello again house hunting! seperti layaknya pencarian kontrakan untuk jadi tempat bernaung sebelum- sebelumnya, yang dilakukan pertama kali adalah tentukan budget dan lokasi. Nah berhubung Jakarta besarnya aje gile, strateginya kudu dibuat tingkat advance. Si bunda yang terkenal (sok) nyantai dan asik, sok- sokan pengen cari rumah yang lokasinya gampang kalau mau ke kantor si ayah ga pake macet, tinggal di lokasi yang deket banget dengan fasum lengkap–jadi perginya ga jauh- jauh,  plus gampang akses (baca: deket) kalau ke emeno. Denger mimpinya si bunda, langsung dah ditoyor ama si ayah,

” Lo pikir Jakarta besarnya seperti Karawang apaaah?”

Ya kale lokasi emeno ama kantor ayah deket :P. Akhirnya si ayah mengalah, mending rumah mendekati emeno dan sekolah meisya nantiny. Kewarasan seorang istri slash si bunda sangat penting untuk menjaga keharmonisan rumah tangga :P. Ceuk si ayah,  biarlah si ayah yang berjuang pergi ke kantor. Cooo cwiiiit. Lokasi pencarian akhirnya dipusatkan di Jaksel antara jagakarsa, Pondok indah ( hihihihi, lokasi yang ini sih cuman numpang nulis doang gitu, biar keren aslinya sih mau nanya harga juga ga kepikiran), dan Bintaro ( errr ini udah masuk Tangsel yah?).Akhirnya bintaro dirasa paling ideal karena ada KRL yang bisa jadi alat transportasi si ayah, yang passs banget stasiun buat turunnya deket kantor. Jadi perjuangan si ayah ga harus menggunakan darah dan air mata- laaah.. So marilah kita hunting rumah di tanah kekuasaan Airin ini. Setelah survei ke lokasi yang diinginkan, ujung- ujungny kudu revisi budget dan mimpi karena harganya makjaaaang! Udah hampir mau mengubur mimpi tinggal di lokasi yang berdekatan dengan emeno, hingga akhirnya keajaiban pun tiba. Hamdallah atas jalan keluar yang Allah berikan kepada kami di akhir- akhir semangat yang mau memudar *sujud syukur*

Ga lama, ada ceceu Adenita, partner emeno-kuh yang ngabarin kalau temennya ada yang mau ngontrakin rumahnya karena si empunya mau sekolah ke LN. Eh pas pisan, ini rumah dekeeeet banget dengan rumah Adenita yang saat itu juga merangkap jadi showroom emeno, terus ndilalah emeno ngajak patungan karena bisa bikin showroom di rumah ini. Jadilah sekarang si bunda jadi tetangga bu Adenita, terus showroom emeno malah jadi di rumah! wiiih berasa banget lebih mudahnya untuk meeting dengan si partner, atau kerja ngurusin urusan produksi. sekali lagi,alhamdulillah!

-Pindahan

Jadiiii…pindahan yang ke- 5 dalam lima tahun ini menandai pindahan pertama antar kota kami. Pindahan antar kota dirasa membutuhkan skill dan strategi yang paling kompleks dibandingkan dulu waktu pindah antar negara atau dalam kota. waktu itu antar negara dikasih fasilitas jasa pindahan, jadi kami cuma jadi mandor doang. Pindahan dalam kota cuma ngandelin truk pick-up dan mobil sendiri yang santai aja bisa 5-6 balikan ga bikin kantong kering bayar mobil pickup pulang pergi . Nah beda cerita dengan pindahan antar kota ini. Barang- barang harus udah full masuk dus semua jadi bisa sekali aja pindahan pakai truk besar sekaligus. Udah dari awal mutusin barang mana yang mau dibawa dan ditinggal (mode garsel on).  Si ayah semakin expert dan handy dalam packing dan mobilisasi barang untuk persiapan pindahan. Meanwhile,  si bunda yang dapet tugas milah- milah barang mah gitu deui- gitu deui. Cuma bisa menatap nanar barang- barang, tumpukan kardus, nutup mata, aja terus keluarin bendera putih. Yaaah tetep aja sih si bunda ngerjain dunia perpackingan ini juga. Tapi hasilnya itu lamaaaa banget berkembangnya. Kalau si ayah packing super cepat seperti kelinci, kalo si bunda siga kura- kura. Si kardus kebanyakan dipelong :P.  Si ayah mah udah pasrah- pasrah saja liat bininya kayak gitu. Secara, udah 4 kali pindahan, 4 kali pula si ayah jadi Hero of the Day. Ya abis, kalau bukan doi yang ngerjain, siapa lagi cobaaa?

3. Meisya masuk RS

Ga lama berselang setelah pindahan, Si neng memei icip- icip rumah pesakitannya- Tangsel. Total 5 hari nginep gara- gara kena ciuman maut nyamuk DBD. Pulang- pulang, si emak hepi anaknya udah sehat, si ayah cuman bisa senyum setress liat buku tabungan abis dirampok si RS *pukpuk ayah*

4. We’re expecting the 4th member of the Family!

Panjang ya bok subjudulnya. Intinya sih, si bunda dapet hadiah terbesar dari Allah, dikasih kado hamil! Hadiah pindah ke Jakarta ya nak :’). Neng Memei kegirangan pastinya. Begitu doi tau, hampir setiap ketemu orang pake woro- woro ” I’m  going to be a big sister!”

5. Emeno

Setelah 3 tahun bertahan untuk menjalankan bisnis via telepon dengan Adenita dan para mimin2 emeno, akhirnya bisa juga rapat face- to-face setiap minggu! Urusan produksi pun jauh lebih lancar karena berdekatan dengan sentra kain. Kolaborasi dengan tim jauh lebih erat pastinya. Sebelumnya, Banyak kesempatan- kesempatan bagus yang tadinya harus rela dilepaskan begitu saja karena jarak ini. Sekarang, kami kejaaaaar!

 

Once again, HELLOOOOOO JAKARTAAAA…. *tabur confetti*

 

“Then which of your Lord’s blessings would you deny?”