Mika dan angka 1 part.2

Dulu waktu Neng Memei ultah pertama,si bunda dan si ayah bikin syukuran kecil dalam  sebuah event yang yang berjudul Surviving the First Year tea. Maklumlah masih jadi orangtua baru, dari segi jiwa dan fisik. Niat mikirin ini-itu, begitu into detail pisan. Naha yah yang taun sekarang otaknya si bunda ga nyampe seperti itu lagi #ngakakstres. PUn kan si neng alit belum ngerti yaaaah…. tapi disatu sisi pengen bikin ultah satu taunnya special in different way. Jadilah bikin Planning dalam hati bikin sesi foto berjudul me and my first cupcake #judulgajelas. Pan ceritanya satu tahun adalah gerbang doi akhirnya dapet ijin buat makan cupcake dan sebangsanya,gituuu.

Persiapan dilakuin seadanya aja lah. Pake baju yang udah ada di rumah. Background foto pinjem punya emeno. Balon angka ga sengaja beli di Mayestik seharga 10rb per huruf. Kue beli dari twelve cupcakes yang pas saat itu kebeneran lewat, trus pas banget lagi promo beli 4 dapet 6 #penting. Balonnya juga ngambil sisa- sisa properti punya emeno *gamodal

Hari H…baru perintilan disiapin. subuh- subuh waktu semua tidur, si bunda mulai nyiapin  semuanya. Ga lama kakak Meisya bangun, tumben banget jam segitu, terus langsung nyeletuk:
” Aku udah bangun bunda. Ayo kita siapin ultah Mika…” *terharu*
eh ga lama ada drama dimana tiba- tiba si background foto ga ada di spot biasanya. Baju- baju cantik ternyata belum dicuci. Kamera belum dicharge. Terus kemana itu bando- bando cantik-nya si Mika menghilang? wkwkw. Ah si bunda nih payah pisan persiapannya #nyumput.

Lalu saat kemudian properti siap, nengMika bangun,laluuuuu…. doi cranky. HUAAAA…pengen gali lubang aja. Cobaan apakah iniiii….. nampaknya si doi masih ngantuk dan lagi ga mood ngadepin kamera gitu. Padahal biasanya demen banget si nengMika ngadep kamera. Terus, balon yang biasanya jadi mainan favorit dia dianggurin aja gitu. DIkasih mainan- mainan lain –yang biasanya bikin dia anteng–ga berfungsi. Tetep aja ga keluar senyumnya. huhuhu.

Tapi lalu lalu…datanglah penyelamat mood nengMika. Ga lain dan ga bukan adalah si kakak, NengMeisyaaaa….uuuh, I love you full, babyyyy. Kakak Meisya masuk scene, mood neng Mika langsung berubah mendingan dikit. Keluar senyum- senyumnya walau masih dikit. Mood si anak kedua kemudian terlihat makin baik setelah disodorin…cupcake! wkwkwk. Tau aja doi disuguhin makanan enak😛. Dan nampaknya nengMika doyan banget ama suguhan manis ini. Makannya dihayati banget, abisnya cepet pula. Doyan atau doyan neng?

Mika dan angka 1

Ah ya, setaun yang lalu, buah cinta yang kedua lahir ke dunia. Melengkapi hari kami dengan tawa dan tangisnya.

Selamat bertambah umur ade Malika. Semoga kamu bisa mewarnai dunia dengan ketulusan, kejujuran, dan kebaikan hatimu, dan bisa memberikan tiket ke syurga untuk orangtuamu kelak ya Nak. Aamiin.

Belajar Sepeda Roda Dua

Neng Memei, 4,5tahun, suatu pagi minta ke emaknya belajar sepeda roda dua. Errr Really? kayaknya ini anak masih kekecilan deh buat belajar keseimbangan #emakunderestimate. Pun kan klo ngajarin si sepeda ini kudu pake metode dorong2 si sepeda. Nampak bakal encok yah. PUn juga dengan keadaan art-less dan si adik masih 2 bulan, gimana cara ngajarin tanpa ninggalin si adik? #ohalasan.

Lalu Si emak menolak. Eh si anak makin maksa. Si emak galau. Di satu sisi kan ga boleh ya menolak sesuatu yang baik. Tapi nampaknya situasi ga memungkinkan. Eh pas banget ada yang sharing bagaiman belajar roda dua ga pake acara encok badan di yutub. Konklusi caranya, si sepeda dilepas dulu pedalnya sehingga jadi balance bike. Terus si anak latianlah keseimbangan. Begitu mahir, pasang lagi pedalnya, trus belajar di jalanan menurun. Jadinya si anak cuma bunda supervisi pun dikasih semangat aja dari tepi jalan, si anak latihan sendiri. Pas wiken, langsung latian privat ama ayahnya. Seminggu latihan, udah deh lulus trainingnya. Anak hepi, bunda hepi bangeeeeet. Terharu dan antara percaya ga percaya anak umur segini bisa sepeda roda dua *tissue mana tissue*

pesan bunda: jangan ngebut- ngebut naik sepedanya ya naaak. Lihat kanan kiri kalau mau nyebrang. Kalo bersepeda di pinggir aja yang aman. Terus, ntar klo kamu gedean dikit, goncengin bunda dong ke Indom*ret *eaaa akhir kalimatnya ga enak bener XD*

Meisya Masuk Sekolah!

#superlatepost

#siapdijumrohmasal

Setelah setaun lamanya si neng besar nanya mulu kapan sekolah, akhirnya hari ini tiba juga.

Anakku masuk sekolaaaah! Selamat datang hari- hari sebagai wali murid *tisu mana tisu*

Have fun at school my big baby! enjoy every second of your life as a kindergarten student here :*

IMG_4400IMG_4401

bumi bambini, July 6th 2015

Cerita Hamil si anak kedua

Postingan ini adalah postingan maksa, yang dibela- belain buat diposting, demi ‘ada satuuuu aja postingan tentang hamil anak kedua”…dimana postingan ini dibuat di week ke 38 si emak bunting. wakakaka. injury time pisan.

dan baru terpublish ketika si anak kedua udah brojol…dan sekarang udah berumur 4 bulan sajo😄

—-

 

anyway, did I mention before that I’m 38w preggy mom rite now?

Kehamilan kedua, so pasti ceritanya beda. Dari lokasi dan bahasa aja udah beda. Ternyata yang sekarang pun hormon kehamilannya menghasilkan sesuatu yang berbedaaaaa

1. Trisemester pertama, mual- mual. Seperti pernah diceritain disini, tersangka yang bikin mual sama aja: bau daging/ayam yang lagi direbus, bau bawang- bawangan, dan gongnya adalah bau masakan sendiri. Nah kehamilan yang pertama, si per-mual-an ini bikin dunia si bunda serba salah. Yanaseb ga bisa masak sendiri, tapi kalau keluar rumah juga bingung mau makan apa dan dimana. hahaha. Kalau sekarang, udah pasti bikin seneng dong. Pertama, karena selain si ayah ngasih lampu ijo buat bisa makan diluar demi input makanan masuk bumil, makanan yang tersedia juga banyak pilihaaaaan. Dari mulai cilok ampe ciskek aja adaaaa…mau makan steak banyak pilihan yang halal- halal. Belon lagi ada mamang- mamang ojek yang bisa anter jemput makanan. HAMDALLAAAAH. Mangkanya buat kehamilan sekarang, ngidamnya bunda ga selesai- selesai😛

2. Tingkat manja ke si ayah meningkat 1000%

Ini yang susyeh. Di kerjaan si ayah yang sekarang, perginya kudu pagi2 jam 6 karena ngejar kereta, dan pulangnya diatas jam 8 malem. Sujud sukur dah klo jam 7 udah nyampe rumah. Nah ya, si bunda pan lagi pengen dimanja- manja gitu, jadinya kebanyakan gigit jari karena kalo si ayah udah pulang, doi ngantuk, trus kudu ngalah berbagi perhatian sama si neng M. Belum lagi si neng memei doyannya tidur di tengah, antara si bunda dan si ayah. Tak bisalah itu si bunda minta dipeluk- peluk kalau malam. huhuhu. Ceunah indikasi kemanjaan ini dipengaruhi oleh jenis kelamin si janin yaitu…perempuan. wakakakaka. Panteslah pantes.

3. Besar perut

Berat Badan janin termasuk besar. Apa yang dimakan si bunda nampaknya totalitas berpindah ke si janin. Cuma kalau dulu input dipengaruhi banyaknya oleh cokelat.  yang sekarang agak lebih bervariasi laaah…cilok, cireng rujak, cokelat, mie ayam, berbagi rata jumlah ‘saham’ di perut😄

4.  Menyetir

Dulu sebenernya bisa aja si bunda nyetir, tapi berubung keburu bunting sebelum tes drive dionoh, jadilah udah dikasih lampu merah duluan. Lagian transportasi umum disono pan udah ajeg, jadi ga ada alasan ga bisa pergi kesini kesitu kalau ga nyetir. Si ayah sport jantung aja dulu ketika si bunda ngajuin proposal pergi ke Brussels sendiri nek kereta, trus pulangnya berbagi spot dengan orang- orang yang baru pulang kantor. Nah kehamilan kedua ini, berubung udah ada anak satu, jadi ya kerjaannya nganterin kesini kesitu demi si anak pertama. Dan iyes, si bunda berada di balik kemudi. Yuhuuuu. Kata pak dokter, nyetir ga masalah sampai besar selama ga ada masalah kehamilan. Si ayah santai, yang sport jantung malah enin- akinya😄

 

1. Survei dokter dan RS

Dulu, berubung masih oon ama yang namanya kehamilan dan kelahiran, plus juga terkapar di negara yang bahasannya bukan Inggris, plus lagi si bunda dan si ayah baru pisan tinggalnya disana ga punya  banyak kenalan untuk jadi referensi, terus si ayah ga bisa diajak nyari, jadi beneran ketika ada satu orang yang nyaranin ke dokter X di klinik Z–dan beliau mau nganterin, fix aja lah udah di dokter itu.

Nah, berhubung dionoh kalo mau kontrol diharuskan bikin afspraak (perjanjian), otomatis sekalinya nyari dokter yang available bener (pernah nelepon di bulan April, si dokter baru available bulan september. Menurut ngana?). Dan jadinya sekalinya dapet, ya udah setia sampai brojol ama dokter itu aja. Opa dokternya baik kok, da si bunda ga punya pengalaman ama dokter lain, jadi ga bisa bandingin. kikiki. Nah terus Dsog juga ngasih tindakan hanya di satu RS, jadi ya ketika kita ambil dokter itu, otomatis kita bakal brojolan disana. RS-nya enyaaak. semua kamar buat sendiri. Yang pasti, selesai melahirkan anak pertama, I have no trauma at all.

Lanjut kesini, berhubung udah ada pengalaman di kehamilan pertama, otomatis ya standar-nya minimal segitu dong. Nah loh kok susyeh bener dapetnya ya. Padahal banyak banget RS yang berserakan di Jaksel dan Tangsel. Harganya reasonable, eh ruang tindakannya spooky abis. RS-nya enak, eh harganya ga enak. Dokternya enak, eh ngantrinya kok aduhai mamboi ya, belum ditambah RS-nya penuh mulu. Belon lagi ada faktor jarak, akte lahir, yang kudu jadi pertimbangan. Hasilnya, ampe week ke 36, si bunda masih pusying pala berbi mau lahiran dimana XD

 

Percakapan di Bulan Mei

Rewind 2 bulan yang lalu:

Suatu waktu di awal bulan Mei…

*percakapan absurd suami istri yang sama sama berulang tahun di awal bulan Mei, dengan selang waktu dua hari saja*-

-Eh kalau lahiran di tanggal 5/6/7 Mei asik kali ya? Kita bisa punya ultah barengan, atau minimal berderet gitu?–wishlist  yang begitu failed, berhubung di tanggal itu usia kandungan masih 37w

– Kalau lahiran tanggal 05/10/15/25 Mei asik juga ya? Pan tanggal cantik tuh…050515 gitu?–wishlist yang bikin hati kebat kebit menanti kontraksi di setiap tanggal2 diatas

-*Ketika memasuki dua minggu terakhir di bulan Mei, dan belum ada tanda- tanda kontraksi kelahiran akan terjadi*…(dua list wishlist tanggal diatas udah lewat) tanggal 26 oke juga nih. Sama dengan tanggal lahir Meisya dan pernikahan kita gitu?–wishlist yang paling masuk akal karena memang HPLnya tanggal segitu.

Hingga kemudian tanggal 26 Mei lewat begitu saja…..dan menghitung hari menuju bulan Juni.

Semua wishlist akhirnya buyar, dan akhirnya bikin wishlist baru, didoain bari agak maksa tea dengan hati berkebit- kebit:

” Ya Allah, tanggalnya berapa aja, tapi boleh ga kalau lahirannya tetep bulan Mei?”

–tertanda seorang ibu pecinta bulan Mei

 

Dan wishlist terakhir pun terkabul. Alhamdulillah😄