Cerita Hamil si anak kedua

Postingan ini adalah postingan maksa, yang dibela- belain buat diposting, demi ‘ada satuuuu aja postingan tentang hamil anak kedua”…dimana postingan ini dibuat di week ke 38 si emak bunting. wakakaka. injury time pisan.

dan baru terpublish ketika si anak kedua udah brojol…dan sekarang udah berumur 4 bulan sajo😄

—-

 

anyway, did I mention before that I’m 38w preggy mom rite now?

Kehamilan kedua, so pasti ceritanya beda. Dari lokasi dan bahasa aja udah beda. Ternyata yang sekarang pun hormon kehamilannya menghasilkan sesuatu yang berbedaaaaa

1. Trisemester pertama, mual- mual. Seperti pernah diceritain disini, tersangka yang bikin mual sama aja: bau daging/ayam yang lagi direbus, bau bawang- bawangan, dan gongnya adalah bau masakan sendiri. Nah kehamilan yang pertama, si per-mual-an ini bikin dunia si bunda serba salah. Yanaseb ga bisa masak sendiri, tapi kalau keluar rumah juga bingung mau makan apa dan dimana. hahaha. Kalau sekarang, udah pasti bikin seneng dong. Pertama, karena selain si ayah ngasih lampu ijo buat bisa makan diluar demi input makanan masuk bumil, makanan yang tersedia juga banyak pilihaaaaan. Dari mulai cilok ampe ciskek aja adaaaa…mau makan steak banyak pilihan yang halal- halal. Belon lagi ada mamang- mamang ojek yang bisa anter jemput makanan. HAMDALLAAAAH. Mangkanya buat kehamilan sekarang, ngidamnya bunda ga selesai- selesai😛

2. Tingkat manja ke si ayah meningkat 1000%

Ini yang susyeh. Di kerjaan si ayah yang sekarang, perginya kudu pagi2 jam 6 karena ngejar kereta, dan pulangnya diatas jam 8 malem. Sujud sukur dah klo jam 7 udah nyampe rumah. Nah ya, si bunda pan lagi pengen dimanja- manja gitu, jadinya kebanyakan gigit jari karena kalo si ayah udah pulang, doi ngantuk, trus kudu ngalah berbagi perhatian sama si neng M. Belum lagi si neng memei doyannya tidur di tengah, antara si bunda dan si ayah. Tak bisalah itu si bunda minta dipeluk- peluk kalau malam. huhuhu. Ceunah indikasi kemanjaan ini dipengaruhi oleh jenis kelamin si janin yaitu…perempuan. wakakakaka. Panteslah pantes.

3. Besar perut

Berat Badan janin termasuk besar. Apa yang dimakan si bunda nampaknya totalitas berpindah ke si janin. Cuma kalau dulu input dipengaruhi banyaknya oleh cokelat.  yang sekarang agak lebih bervariasi laaah…cilok, cireng rujak, cokelat, mie ayam, berbagi rata jumlah ‘saham’ di perut😄

4.  Menyetir

Dulu sebenernya bisa aja si bunda nyetir, tapi berubung keburu bunting sebelum tes drive dionoh, jadilah udah dikasih lampu merah duluan. Lagian transportasi umum disono pan udah ajeg, jadi ga ada alasan ga bisa pergi kesini kesitu kalau ga nyetir. Si ayah sport jantung aja dulu ketika si bunda ngajuin proposal pergi ke Brussels sendiri nek kereta, trus pulangnya berbagi spot dengan orang- orang yang baru pulang kantor. Nah kehamilan kedua ini, berubung udah ada anak satu, jadi ya kerjaannya nganterin kesini kesitu demi si anak pertama. Dan iyes, si bunda berada di balik kemudi. Yuhuuuu. Kata pak dokter, nyetir ga masalah sampai besar selama ga ada masalah kehamilan. Si ayah santai, yang sport jantung malah enin- akinya😄

 

1. Survei dokter dan RS

Dulu, berubung masih oon ama yang namanya kehamilan dan kelahiran, plus juga terkapar di negara yang bahasannya bukan Inggris, plus lagi si bunda dan si ayah baru pisan tinggalnya disana ga punya  banyak kenalan untuk jadi referensi, terus si ayah ga bisa diajak nyari, jadi beneran ketika ada satu orang yang nyaranin ke dokter X di klinik Z–dan beliau mau nganterin, fix aja lah udah di dokter itu.

Nah, berhubung dionoh kalo mau kontrol diharuskan bikin afspraak (perjanjian), otomatis sekalinya nyari dokter yang available bener (pernah nelepon di bulan April, si dokter baru available bulan september. Menurut ngana?). Dan jadinya sekalinya dapet, ya udah setia sampai brojol ama dokter itu aja. Opa dokternya baik kok, da si bunda ga punya pengalaman ama dokter lain, jadi ga bisa bandingin. kikiki. Nah terus Dsog juga ngasih tindakan hanya di satu RS, jadi ya ketika kita ambil dokter itu, otomatis kita bakal brojolan disana. RS-nya enyaaak. semua kamar buat sendiri. Yang pasti, selesai melahirkan anak pertama, I have no trauma at all.

Lanjut kesini, berhubung udah ada pengalaman di kehamilan pertama, otomatis ya standar-nya minimal segitu dong. Nah loh kok susyeh bener dapetnya ya. Padahal banyak banget RS yang berserakan di Jaksel dan Tangsel. Harganya reasonable, eh ruang tindakannya spooky abis. RS-nya enak, eh harganya ga enak. Dokternya enak, eh ngantrinya kok aduhai mamboi ya, belum ditambah RS-nya penuh mulu. Belon lagi ada faktor jarak, akte lahir, yang kudu jadi pertimbangan. Hasilnya, ampe week ke 36, si bunda masih pusying pala berbi mau lahiran dimana XD

 

One thought on “Cerita Hamil si anak kedua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s