Toilet Training

Sounding: Udah dari taun kapan

Berhasil: 25 Januari 2014, sehari sebelum ultahnya si neng

istilah yang digunakan: pipi dan kaka

Parameter keberhasilan: Bisa dibawa perjalanan jauh naik mobil tanpa pipis (lewat jalan tol). Trial perjalanan panjang pertama adalah Karawang- Ancol, Ancol- Karawang *eh, ini perjalanan panjang kan?*

Tragedi ngompol: 2 kali ngompol di kasur waktu tidur siang, satu kali waktu tidur malem. Beberapa kali ga sengaja ngucur waktu lagi main (iyeh maap, si emak kagak ngitung persis)

Tragedi paling hits: si anak ngompol kena guling, bantal, selimut, dan sprei. DI MUSIM HUJAN. 2x berturut- turut.

 

catatan si emak ngehe:

Untuk anak yang 24 jam menggunakan pospak, toilet training (TT) adalah ujian besar untuk emaknya. Si emak harus keluar dari comfort zone ga-usah-nyuci-popok-dan-ngepel-lantai-karena-pipis. Si neng pun begitu. Dia belajar merasakan ada air keluar dari bagian bawah, ga nyaman karena celana basah, dll.  Walaupun sounding udah lama, si emak baru berani lepas pospak full ya akhir- akhir ini. Awal- awalnya pagi sampai siang lepas pospak. Durasi kemudian diperpanjang jadi lepas pospak sampai sore. Nah, tantangannya adalah ketika ada hari- hari dimana si emak kudu mobile (dan cencunyah si anak kudu dibawa), sehingga pospak pun dipakai kembali (si emak belum pede). Atau ada saat dimana si emak lagi menipis kadar warasnya buat ngepel- nyuci sprei, pospak kembali menjadi pahlawan kesiangan. Cukup lama kondisi seperti ini terjadi.

Momen ‘ini-dia-saat-yang-PALING-tepat’ datang ketika neng alit mengeluh sakit saat dipakaikan pospak.

” Sayang, kalau ga mau sakit seperti ini, berhenti pakai pampers ya…Meisya kalau mau pipi dan kaka harus ke kamar mandi.”

Dan sejak momen itu pula, ga ada lagi insiden- insiden yang bikin si emak kudu ngelap-ngepel-nyuci. Bahkan untuk malam hari. Terhitung sekali saja si emak coba mentatur malam- malam, yang kemudian menyerah karena susah banget buat bangun tengah malam. Awalnya udah siap buat nyetok pospak lagi untuk dipakai saat tidur malam. Hingga ada suatu malam si emak nyoba- nyoba ga pakein pospak, dan ternyata berhasil ga ngompol walau ga ditatur. Sejak saat itulah pospak full pensiun. Setelah 2 minggu ga ada insiden ngompol sama sekali, barulah si neng diajak buat jalan keluar tanpa pospak dalam durasi yang lama. Kenapa parameter keberhasilan dinyatakan ketika si neng bisa pergi jauh tanpa pospak? Karena kami sering sekali pergi jakarta/ bandung, melewati tol yang cukup panjang, dimana cukup sulit berhenti/cari WC kalau si anak minta pipis. oh ya, Si emak memutuskan TT di umur segini  (menjelang 3 th) saat neng alit udah mengerti sebab-akibat dan bisa merasakan lebih pasti keadaan perutnya.
Kenapa? Biar si emak ngejelasinnya gampang😛 dan si anak cepet ngerti tujuan dari TT itu. Untuk pipi (BAK) ga ada masalah berarti yang dihadapi. Untuk kaka (BAB), sempat hingga masuk UGD, karena sakit perut. Tampaknya ini terjadi karena si neng menahan pup-nya mulu. Sejak kejadian itu, dia mau diajak kompromi buat ngeden di toilet karena ga mau sakit lagi.

Moral of the story:

-Mulailah TT ketika emak dan anak dalam keadaan sehat dan happy.  Kenapa? Karena kalau kadar waras si emak lagi rendah, yang ada malah makin stres waktu ambil program ini (baca:apalagi kalo ga ada pembantu).

-Sebaik- baiknya TT adalah ketika anak sudah bisa diajak komunikasi dua arah.Kenapa? Biar dia bisa bilang kalau harus ke toilet, kenapa dia harus pipita dan pupita (yah, istilah lainnya) di toilet, bukan di celana atau pampersnya. Selain itu, biar si emak juga bisa merespon keinginan dia.

-Kalau belum bisa TT aja? Ga usah stres.You’re doing alright. Gawat klo cuma gara2 TT, si emak terus stres, trus menjalar stresny ke urusan laen. FYI, cuma si emak yang jadi pejuang utama dan mau-ga-mau harus terus bertahan dalam training ini. Jadi yang namany mood tetep harus dijaga ya.inga, inga, TT bukan akhir dari segalanya kalau anaknya masih batita. Tapi katanya, jangan punya anak lagi dulu, kalau anak sebelumnya belum berhasil TT😄 (ceunah biar masih bisa ‘nyantai’ngepelnya :D)

-Jangan ambil patokan anak lain, karena anak kita ga sama dengan mereka. Ujung- ujungnya kadar waras si emak ntar semakin rendah dan menghilang, ITU BAHAYA GAN!

Happy toilet training!

 

3 thoughts on “Toilet Training

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s