Taman Lalu Lintas, 30 Nov 2013

DSC_0843 DSC_0845DSC_0865

DSC_0963 DSC_0879 DSC_0885 DSC_0913 DSC_0923DSC_0930 DSC_0934 DSC_0936 DSC_0946 DSC_0952

Ceritanya, sejak hari Rabu tanggal 27 November kemaren, neng alit nemenin si bunda ke Bandung buat nyelesein beberapa urusan. Mulai dari hunting kain, ketemu penjahit, ke dokter mata, benerin kacamata, pijet, potong rambut, deelel. Berhubung cuma pergi berdua aja, jadinya ketika si neng alit sangat behave, ga rungsing, mudah diajak kerjasama, dapetlah hadiah ini: Main ke Taman Lalu Lintaaas!

Kata enin, dulu waktu si bunda dan bundi kecil, tiap minggu suka diajak main kesini. Harga tiketnya murah, banyak yang bisa diliat dan dimainin gratisan. Kebayang ya dulu si bunda seneng kayak apa. Lah wong sekarang main kesini lagi aja udah hepi banget.

Di Karawang sendiri dulu ada yang mirip beginian. Namanya Taman Kota. Masuknya sih cuma bayar 3000. Tapiiii ga ada yang bisa dinikmatin gratisaan. Bahkan pemandangannya pun ga enak diliat gitu euy. Coklat gersang dimana- mana. Ada perosotan kudu bayara sepuluh rebu, kereta- keretaan rusak, danau coklat ga keurus, plus tumbuhan mati di kanan kiri. Wayahna aja  kali ya ga laku gitu, makanya taun ini si taman kota ditutup dan dirubuhin buat dibangun mall. errrr….

Back to the topic. Si bunda dan neng alit pergi ke TTL sabtu pagi jam delapan sepuluh. Iyes, niatnya mau dateng begitu pintu masuk dibuka. Apa daya, ngaret dua jam berubung si emak kudu packing dulu #alasan. Nyampe sana syukurnya masih sepiiii aman sentosa. Bayar tiket ‘cuma’ 5500 rupiah dan udah tuh bisa langsung menikmati taman yang rindang featuring binatang- binatang yang terbuat dari semen. Sayangnya udah banyak si binatang semen ini yang ga kerawat, begitu juga fasilitas bermain lainnya. Ayunan banyak yang udah karatan. Perosotan udah coak di bagian sliding-nya. deelel deelel.  ‘ Untung’ aja bayar tiketnya ga terlalu mahal. Kalo harga tiket masuknya seharga masuk Trans Studio, bisa- bisa yang ada si bunda udah ngomel ini-itu daaah..

Tujuan paling utama bunda adalah ngajakin neng alit naik kereta api. Kenapa? Soalnya setiap the Adiputras pergi ke Mall di Karawang, selalu aja ada kereta- keretaan yang muterin gedung. Berhubung harganya lumayan mihil, jadi ya setiap ke Mall, ritual kita adalah nge-dadah-in si kereta. Makanya waktu ke TLL, wahana ini ada didalam top list priority *tsaaah. Dan beneeer…karcis keretanya aja cuma 1/4 harganya dari kereta mall cyiiiin…belum lagi diitung pemandangan hijau di kiri-kanan rel plus perjalanannya yang cukup jauh. si bunda puas daaaah…

Eniwei, berubung cuma sebentar (emmm..3 jam itu sebentar ga ya?), wahana yang dimainin cuman tiga: kereta api, komedi putar atau bahasa gawholnya adalah Merry-go-round, daaan wahana pancing. Wahana gratisannya ga sempet dimainin dong. Entahlah kemana itu tiga jam pergi.  Wahana pancing yang terakhir adalah arena terlamaaa yang si neng mainin. Kerjaannya di wahana ini adalah mancing ikan-ambil ikan-buang ikan-mancing lagi. Gaya gitu mentang- mentang udah training di rumah. Gituuuuu aja terus kerjaan si neng bulak balik ga selesai- selesai. Si bunda yang bosen karena ga merasa tertantang memilih untuk menjadi suporter mancing saja, dimana dalam setiap kalimat suportif, tak lupa bunda selipkan kalimat, ” udah belum mainnyaaa? udah yuuu…” #emakgabaleg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s