Tidur Sendiri

ini adalah postingan tengah malam seorang emak galau yang ga bisa tidur.

gara-garanya: ga ada anak kecil bau asem yang tidur peluk bundanya.

Udah dua hari ini si neng alit mulai tidur di tempat tidurnya sendiri. Masih dalam satu kamar, tapi tempat tidur yang berbeda. And she enjoyed it. Terbukti dari ga bangun- bangung nyari si emak.

Wacana tidur sendiri sebenernya udah digaungkan si ayah dari taun kapan. Makin kesini tekad si ayah makin bulat gara- gara area tidurnya semakin terancam. Maklum si anak kalo tidur motah alias lasak alias aktif banget. Dari timur ke barat tempat tidur, ga lupa dari utara ke selatan juga dijabanin tiap malemnya. Kalau beruntung, si emak or si ayah bisa bangun dengan pampers yang mendarat tepat di wajah. Si emak sih cool aja ya. siapa yang paling jago adaptasi kalo bukan para emak? Jadi kalau neng alit tidur gaya miring, si emak ikut tidur miring. Neng alit tidur dari timur ke barat, si emak ikut- ikut juga. Fleksibel laaah *gengsi ga mau ngaku motah juga*

Si ayah akhirnya turun tangan. Daripada nasehatin si kecil buat tidur dengan jaim, yang kemungkinan besar ga bakal diwaro, marilah si neng alit mulai diberdayakan tidur sendiri. Alasannya sih klise: si neng udah besar.

Kemarin, digiringlah itu crib neng alit dari kamar depan. Crib ini punya 3 posisi yang diperuntukkan dari mulai newborn, baby 1-2th, dan toddler. Jadi masihlah bisa dipake si kecil. Mulailah si crib yang tadinya difungsikan jadi tempat nyimpen segala ada jadi tempat untuk tidur sebenar benarnya.

Si ayah niat banget mempersiapkan neng alit memasuki fase ini. Selain nyiapin si crib, bantal guling, selimut, air minum, lampu, semua dikerahkan biar si neng semangat tidur. Si ayah juga keliatan banget semangatnya menemani si neng memasuki fase ini dengan me-ninabobo-kan si neng alit pake baca buku cerita dulu, ngaji dulu, ngambilin minum dulu, pokoknya yang selama ini paling sering dilakuin si bunda (soalnya biasanya si ayah udah molor duluan sebelum neng alit). Nah ya, waktu si crib lagi disiapin ama babehnya, si neng alit ini senang bukan kepayang. Tampaknya ini salah satu tanda anak kecil ini siap memasuki fase yang baru. Aaaaghhh..si emak terharuuuu

Iyoh. Kalau si neng semangat tidur sendiri, si emak bisanya cuma meweeeekkk…ngelus- ngelus dada sambil bilang ” anakku sudah besaaar” sambil sedih karena ga ada yang diunyel- unyel lagi sebelum tidur. Ga ada yang dipelukin lagi kalau tidur.

Peluk si ayah? Itu kan beda rasanyaaaa…

ps: Nak, malem ini kamu boleh loh kebangun trus panjat tempat tidur ayahbunda. Beneran ga papa kooook. Jangan lupa terus peluk bunda ya?

IMG_20130815_002520

*marimeweklagi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s