DSC_0470

*sapu-sapu blog yang sepi*

Beneran ya, ternyata dua tahun itu sebentar banget. Kayaknya baru kemarin aja lahiran, bingung bikin resep yang mana buat bayi 6 bln, kebat kebit hati karena sakit demam pertamanya, dll.

Sekarang?

Si gadis kecil ini udah bisa nangkap bola, bantu siapin peralatan makan, dan beli roti aja :’)

Dan sudah disapih :’)–>(yang bikin jam tidur bunda kacau karena neng alit yang biasanya udah tidur dari jam delapan malam, sekarang baru bisa merem diatas jam sepuluh malem )

Baiklah kalau gitu sekarang si bunda mau cerita ttg milestone neng alit. Berubung ini blog punya si bunda, jadi ga boleh ada yang protes yaaa…(bukannya dari tadi lo udah ngemeng duluan nin?)

DSC_0477

Kalau diliat dari milestone, she’s on the right track now. Kosakata sudah banyak walau masih sering ngucapin suku kata terakhirnya aja, Komunikasi oke dua arah, such a great negotiator, dll.

Hobi di umurnya yang kedua ini adalah menggambar (tuh kan yah, neng alit itu mau jadi designeeer…!). Kemana- mana maunya gambar. Asal ada alat menggambar, dijamin dia bakal anteng. Ga pernah lupa ngajak si ayah atau si bunda buat ikut gambar- gambar. Paling sering si bunda disuruh gambar bis, rumah, kucing, anjing, gajah, muka si ayah, muka si bunda, muka nenek- nenek, dan muka dia sendiri. Saking senengnya menggambar, kalau biasanya anak kecil mau tidur dibacain buku, dia maunya digambariin!

Dua tahunnya neng alit udah jadi asisten laundry, asisten ambil-uang-di-atm, asisten mari-kita-pakai-lotion-setelah-mandi, asisten cari kunci kalau-si-bunda-lupa-nyimpen-dimana, asisten angkat telepon, deelel, yang bikin hidup si bunda sangat hampa kalau si asisten ini lagi libur a.k.a lagi diajak pergi main berdua ama ayahnya :((

Highlight di umurnya yang ke dua ini adalah: (belajar) mandiri.

Sebelum dan sesudah makan udah tau harus cuci tangan sendiri. Paling rajin ngingetin ayahbunda buat sikatan sebelum tidur. Paling alert kalau ada lantai yang licin. Paling bawel kalau makanannya ada yang tumpah. Paling semangat kalau disuruh mandi: langsung lepas celana dan diaperny. Paling ogah kalau disuruh tidur.

Brubung si bunda masih ART-less, jadi banyak pekerjaan rumah tangga yang saling bahu membahu. Neng alit juga ikut bantu- bantu. Dia paling seneng masuk- masukin baju yang sudah disetrika rapi kedalam lemarinya sendiri. Bahkan dengan sabarnya nungguin si bunda selesei nyetrika satu baju trus dia pergi buat simpen di lemari, trus balik lagi nungguin, si bunda nyetrika satu baju lagi, trus dia bawa, begitu terus😀.

Mau makan, udah ngerti ambil sendok tiga buah, dikasih ke si bunda dan ayah. Ambil nasi sendiri dari rice cooker , dan (bantu si bunda) ngalasin nasi ke tiga piring, dan bawa piringnya sendiri ke highchairnya tanpa jatuh bikin si ayah ngasih 4 jempol buat anaknya🙂

Kalau si bunda lagi jemur baju, neng alit juga mau ikut. Jemur bajunya sendiri bari jeung sering frustasi karena si baju jatuh muluk. Selesai jemur, neng alit biasanya ngajakin bunda buat duduk dan nungguin si jemuran -_-. Dia ga tau kalo si bunda banyak acara lebih penting daripada nunggu si jemuran *sokpenting*. Tapi berhubung yang minta anak sendiri, yu mari kita nongkrong depan baju basah *kipaskipas*

Pergi ke pasar swalayan, dia jadi juru ambil. Iya, sekarang lebih sering pengennya jalan sendiri ga duduk di trolley. Sempet deg-degan juga takut dia ambil ini-itu dan bikin berantakan. Untungnya si bunda bisa napas lega. Neng alit bakal ambil barang yang diminta bundanya (Mei, tolong ambilin roti yang itu.. Mei, coba ambil cokelat yang itu.. ). Begitu sampai kasir, dia yang naikin semua barang dari trolley (iya kalo bundanya cukup sabar, kalo lagi ngga, si bunda ikut bantu) dan ngasih sendiri uang/kartu. Kurangnya, uang kembalian belum bisa dia itung, jadi kalau ada yang kurang, kudu si bunda yang komplen (yaiyalah ceuu..pikir dong pikir *selftoyor)

Yang paling kece sekarang…dia udah bisa manggil dan beli roti sendiri dari mamang yang lewat (yah, walau kemudian ada backsound, “mang beli roti yang ini..” dari balik pintu). Iya, dengan pedenya dia keluar pintu, bawa uang, ngasih ke si mamang roti, dan balik lagi ke rumah dengan wajah sumringah dan tangan yang penuh: tangan kanan bawa kembalian, tangan kiri pegang roti. “Bunda..rotiiii”

Selain itu, yang (menurut si bunda) keren, (dari tadi bilangnya keren muluk :D) adalah ketika neng alit menemukan tempat persembunyian cokelat si bunda-dan jadi salah satu penikmatnya, dia mau dan rela untuk mengembalikan cokelat yang dia temukan (dan pegang) ke tempatnya semula buat dimakan nanti dengan si ayah sepulang kerja.

DSC_0439

Anyway,

masih banyak peer- peer yang harus dilakukan.

Salah satunya, si ayah punya program ketat untuk melakukan komunikasi tinggi untuk meningkatkan skill berbahasa dia dari cuma ngomong suku kata terakhir jadi full word. Pulang kerja, langsung bombardir seluruh rumah dengan kata- kata baru.  Si bunda masih encar melaksanakan program berhitung (neng alit: atuuu…dua…mpaaat!)

Si ayah sedang bahagia- bahagianya, karena program menangkap bola berhasil dengan baik, si bunda masih struggling dengan mentalnya sendiri menghadapi program toilet training.

Aaaaghhhh….

One thought on “

  1. Meisya canggiihhh..smangat toilet trainingny ninaa..beda2 yah perkembangan anak ,kl de raka kosa kata udh lmyn byk dn lancar,cm motorik kasarnya lbh maju meisya deh kayaknya..yg penting sehat smua buu..slm2 buat smua ninaa..*btw udh di sapih brarti siap2 mw pny dede baru dongs..hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s