Kebun Binatang

DSC_0567 DSC_0555 DSC_0549 DSC_0576 DSC_0814 DSC_0799 DSC_0795 DSC_0779 DSC_0775 DSC_0762 DSC_0751 DSC_0692 DSC_0654 DSC_0646 DSC_0634 DSC_0628 DSC_0610 DSC_0607 DSC_0597

Pergi ke kebun binatang adalah hadiah yang si ayah kasih dalam rangka hari ulang tahun neng alit ke duaaaa!*nyanyi lagu selamat ulang taun*. Ini pertama kalinya neng alit ketemu dengan binatang2 hidup yang selama ini hanya dia kenal lewat buku aja. Hasilnya, si kecil tampak cukup shock. Bawaannya di bonbin pengen digendong terus. Yaiyalah, kali dia mikir juga “Mameeen..gajah yang cuma segede iprit di buku gw, ternyata besar AJA gitu?”. Walau shock, tapi penasaran. Pengen digendong tapi nyuruh emak/babehnya ngedeketin si binatang. Eh begitu udah deket, dia ogah2an ga mau dekat. Ah, cemana inih -_-

Tanggal 26 Januari 2012 kemaren the Adiputras pergi ke sini. Pagi- pagi jam setengah 9 udah ngedon di depan kebon binatang, trus beli tiket seharga @15.000 rupiah. Neng alit masih bebas dari tiket alias gratis *joged2*. Yang bikin agak ga sante adalah ketika mau beli snack buat om gajah,ternyata harga kacang sudah melambung tinggi. Eh, harganya 5000 doang sih buat tiga bungkus plastik kecil. Tapi ya, kualitas si kacang turun jadi KW 5 pisan. Banyak yang isinya kosong, bolong- bolong menghitam. Kalaupun ada kacangnya, rata2 ukurannya keciiiiil banget. Si bunda merasa terbohongi *cuma lima ribu tapi drama gini yak?* Plus makin sedih karena ga ada mamang- mamang yang jualan kacang rebus *atau emang kami datengnya kepagian ya? Yah, demi pengen ngasih ‘treat’ ke om Gajah, jadi si kacang tetep si bunda beli. Emang rejekinya Om gajah, ga lama datenglah Bundi (bunda Dyah), Uwaknya Meisya yang dateng membawa 9 buah pisang titipan enin untuk om Gajah dan Bang Monyet.

Eniwei, kebun binatang Bandung sekarang udah jauuuuh lebih keren daripada sebelumnya. Kandang- kandang ditata lebih teratur, dibuat lebih besar (inget kandang singa yang cuma segede upil? Sekarang luasnya 4 kali lipat dari sebelumnya loh). Kekurangannya hanya di media display kandang yang instead of pake kaca, mereka pake semacem plastik yang mantul. Jadinya ga terlalu keliatan kalo ngeliat binatang, dan bisa liat wajah kita dengan jelas. Si plastik ini pun banyak yang buram karena kotor. Jadi berasa sayang aja. Oh iya, si gajah juga udah dipindahin semua ke kandang paling belakang. Jadi buat para penggemar om gajah, siap- siap jalan kaki agak jauh yaaaa…

Neng alit akhirnya ketemu juga sama om Gajah yang besaaaar, Om Singa yang tidur terus, Om Unta yang doyan makan bari jigongan tea,  yang selama ini cuma dia liat di buku bergambar Thomas-nya. Berkenalan juga dengan burung kakaktua yang doyan makan kacang,  bisa liat om Monyet yang pantatnya merah banget trus ga tau malu garuk2 di depan pengunjung *langsung cabs karena ilfil*, Om Elang yang begitu gagah, Om buaya yang senang berjemur, daaan komunitas beruang madu yang caper -_-.

Pulang dari kebun binatang, enin cerita kalo dulu si bunda dan si bundi sering diajak ke kebun binatang juga. Cuma hanya sedikit- sedikit binatang yang diliatnya. Ini toh triknya biar ga shock.

Dear managemen kebun Binatang Bandung, kalau buka cabang di Karawang, saya rela diendorse dan dateng kesana tiap minggu #ngayal

One thought on “Kebun Binatang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s