My New Baby–New Business (I)

Kalau saya mengingat masa lalu, sejak duduk di bangku kelas 2 SD saya mulai berbisnis. Dulu ga tau gimana ceritanya dapat ide dari mana, tau- tau saya udah buka lapak aja waktu istirahat sekolah, jualan susu bubuk yang disimpen diatas cetakan kertas kue. Pertama saya jualan, modalnya 0.Saya dapet susu bubuk itu dari sample gratis yg suka dibagi-bagiin ke sekolah- sekolah. Ga tau gimana caranya bisa terpikir ide jualan itu.. Mungkin gara- gara kepepet pengen-beli-ini-itu-tapi-uang-jajan-ga-cukup kali ya, yang bikin otak saya berpikir dengan keras?😛 anyway, Grand opening jualan dan langsunglah ludes jualan saya.
Selanjutnya, gimana? Saya menyatakan diri jualan saya sukses besar dong.Sampe- sampe stock susu bubuk gratisan saya habis (iya, saya dapet banyak waktu itu), dan saya harus ngambil stock dari rumah😀 . Pede jaya aja gitu ngambil si susu banyak banget dari kaleng persediaan di rumah, ga pake bilang pulak. Ibu saya sampe bingung, ini kenapa bisa stock susu habis dengan cepatnya.

Gimana akhir cerita dagang saya? Akhirnya saya menutup lapak. Selain karena modus saya ambil-susu-tiap-pagi-ketauan-ama ibu, juga karena ada temen ikut- ikut jualan barang yang sama (sori, saya ga terima persaingan :P), Masih inget juga kok, waktu bapak saya kasih tau kalau saya harus beli sendiri si susu (buat dijual lagi), saat itulah saya berpikir buat berhenti jualan. Semangat langsung hilang, soalnya kalau beli susu sendiri kan untungnya jadi lebih dikit😛

Lika- liku perjalanan bisnis saya ga berhenti sampai disana. Masuk kelas 4, saya mulai dagang accessories rambut dari benang wol. Setelah ada teman yang ngajarin saya bikin kucir rambut dengan rajutan benang wol, langsunglah otak bisnis saya bergerak. Iya, yang ini juga laku keras. Sampai anak kelas enam waktu itu sengaja datang ke kelas buat order rajutan karet rambut. Berhenti karena mood jualan saya cepet banget ilangnya pantes aja sekarang saya mood-moodan ya 

Kelas dua SMP adalah yang momen dimana pertama kalinya saya ngerasain bangkrut. Enek banget ternyata ya rasanya. Mana bangkrut gara- gara ditikam guru sendiri! Siapa yang ga jadi ciut jualan gara- gara si guru X ini, yang balikin semua barang jualan saya karena dianggap ga sesuai dengan kriteria barang yang dia inginkan. Ceritanya saat itu saya menangkap peluang pasar dengan berjualan suling. Buat anak- anak yg masuk SMP angkatan 98 di sekolah jl. sumatera mungkin bakal inget kalau saat itu kita kudu belajar pake suling sunda.
Nah, saat itu demand beli suling begitu besar. Disatu sisi, satu- satunya tempat yang jual suling, si koperasi, lagi out of stock. Begitu tau akan untung besar yang kemungkinan saya bisa raih, langsunglah pulang sekolah saya cabs ke Braga buat beli suling!

Seperti yang udah diduga sebelumnya, iya jualan saya laris manis. Secara, pembelinya rata2 para murid yang mau ada pelajaran si bapak X hari itu, tapi belum punya si suling di tangan. Ga inget berapa kali saya ke Braga lagi, lagi, dan lagi buat beli suling utk dijual lagi. Hooh, setiap kali saya lagi bawa stok suling ke sekolah, hari itu juga jualan langsung abis. Pulang sekolah langsung ceria karena dapet untung banyak. Dibalik kosongnya stock suling di koperasi, ini beneran jadi rezeki buat saya. Lah wong saya beli suling Rp.1000, dijual lagi Rp. 1500. Lebih murah juga dibandingin suling si guru X yang dijual via koperasi seharga Rp. 2500.

Tapi ternyata cerita manis jualan saya ini ga bisa happily ever after. Bisnis keren saya ini (ngaku2 pisan :P) terendus ama si guru X. Tampaknya bisa begini gara- gara jualan suling dia via koperasi jadinya kagak laku. Hingga suatu hari, di kelas saya–yg setengah kelas beli sulingnya di saya, satu- satu murid dipanggilin kedepan oleh si guru X sambil disuruh bawa si suling masing- masing. Begitu nyampe didepan, suling yang dibeli dari saya dibandingin gitu ama sulingnya ‘si bapak’. Hasil perbandingan, panjang suling saya dengan si guru X, beda panjang 2cm! Gara- gara perbedaan panjang ini, suling saya dinyatakan ‘tidak memenuhi syarat’ untuk dipakai dalam kelas karena bunyinya beda! Pulang sekolah, anak- anak yang udah beli sulingnya ke saya minta balik uang. Iya, dan saat itulah saya mengalami yang namanya kebangkrutan. Kebangkrutan besaaaar. Pulang sekolah, langsung deh saya sesenggukan nangis ke ibu.

Orangtua saya marah besar begitu dengar cerita saya. Esoknya, ibu saya menghadap kepala sekolah, dan bapak saya langsung beli semua suling yang saya punya. Sayangnya hasil menghadap kepala sekolah ga begitu berhasil. Buktinya si guru X masih terus ngajar sampai adik saya sekolah disana iya, saya ngarepnya si bapak dipecat aja.hahahaha . Sejak saat itu saya takut jualan lagi. Takut barang ga laku, takut ga balik modal, takut ini itu, pokoknya saya prefer kalo mau jualan apapun itu, saya bermain aman aja… (to be continued)

One thought on “My New Baby–New Business (I)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s