Dibalik layar: Ulang Tahun Neng Alit

Dua bulan sebelum Meisya ulang tahun, pembicaraan paling hot sejagat raya, yang paling sering diomongin oleh si ayah dan si bunda adalah…apakah akan ada ‘sesuatu’ di hari ulang tahun Meisya? Jawabannya as simple as ‘yes’ or ‘no’. Sayangnya, sampai 2 minggu menjelang tanggal 26, tetep aja belum ada keputusan. Sampai akhirnya, keluar kata ‘YES’ dari mulut si ayah selaku sponsor utama!YAY! There would be a party!!!

Tema ulang tahun kita ganti jadi tema syukuran ‘Surviving The First Year’. Ini tema digaungkan oleh teh Kiki Plano yang tinggal di Belgia sono. Jadi bukan sekedar ngerayain ulang taunnya neng alit yang baru umur setaon doang. And yes, tema ini cocok banget buat kami yang tinggal jauh dari orangtua, temen, kerabat makanya tiap minggu bela2in cabcus ke Jakarta/Bandung, yang akrobat ngurusin rumah berdua antara si ayah dan si bunda plus ngurus anak yang cape tapi bikin hepi, dll. Another reason, setahun ini si ayah dan si bunda diberi banyak sekali kemudahan oleh Allah dalam mengurus neng alit: Sakit yang jaraaaaaang banget ( cuma dua kali demam, sekali mencret), milestones neng alit yang menakjubkan (punya gigi delapan dalam setahun, 10 bulan bisa jalan, makan sendiri yang hebat, kooperatif duduk di car-seat kalau lagi naik mobil berdua dengan bundanya, dll). Belum lagi pengen bikin acara buat temen- temen Meisya di kompleks yang begitu tulus main dengan Meisya sehari- hari (padahal, anak seumuran Meisya bisa ngerti diajak main apa coba?). Jadi, ga salah kan kami bikin syukuran?

Setelah izin dikantongi, selanjutnya adalah ngomongin konsep. Konsepnya adalah ‘serba rame- rame’: main rame- rame, tiup lilin rame- rame, makan kue rame- rame. Apapun kegiatannya, semua serba rame😀
Plan awal, bakal ada games yang asek gila, ada hadiah, trus kita tiup lilin, nyanyi- nyanyi, makan spagheti bareng, main di depan rumah, trus udahan deh.

Buat wujudin konsep tersebut, mulailah si bunda sok- sokan. Pengennya, Semua konsep dibuat dengan embel- embel ‘bikin sendiri’. Biasalah, si bunda (ngesok lagi) pengen menggunakan skil mendesainnya. Jadilah mulai undangan, cake dan semua printilan pengen direncanain handmade by bunda. Ga lupa juga niatan jait sendiri baju ultah Meisya. Si ayah cuma geleng- geleng aja. Maklumlah, doi termasuk tipe ga yakin bisa ngerjain semuanya dalam waktu kurang dari satu minggu realistis. Si bunda semakin terbakar api semangat untuk sebuah pembuktian (halah). Mulai deh, Siang malam nyoba ngegunain software Adobe Illustrator buat bikin undangan, browsing internet nyari resep cemilan yang oke–yang kagak ada di toko kue sini, nyari inspirasi dengan ngintip blog orang yang bikin acara ultah buat anaknya. Ga lupa si bunda bikin sign tag, dekorasi kue, dan hiasan dinding. Oh satu lagi yang belon kesebut. Si bunda juga sok-sokan mau bikin…cake ulang taun! Belagak banget lah, padahal umur si oven baru juga seumur jagung, plus si bunda belon pernah bikin cake sendiri seumur hidupnya. Hihihihihihihi.

Untuk games, si bunda menunjuk secara paksa si ayah buat bikin pinata. Ancaman yang dikeluarkan, ga ada kue kalau ga ada pinata (soalnya kalo ga ada pinata, ntar ga ada sesi rame- rame dong) Si ayah nanya, pinata itu apa. Bunda bilang, “liat mbah gugel ya ayah :D”

Perjuangan dimulai. Seminggu sebelum acara, selalu tidur lewat jam dua belas. Bagi kami yang jam sembilan malam udah masuk kamar (baca: tidur), hal ini adalah ‘sesuatu’ yang luar biasa. Empat hari pertama bikin desain di komputer. Hari berikutnya, si ayah bantuin bunda nyoba resep yang dikecengin, bikin si pinata, gunting- gunting hiasan dinding dan si tag buat kue.

Semalam sebelum acara. Waktunya show time bikin cake. Berhubung dua hari sebelumnya sempet nyoba (setengah resep, di loyang berbeda), jadi pede jaya waktu bikin yang ini. Ukur- ukur semua bahan, campur- campur bahan, masukin loyang ke oven. Dan tibalah ketika saya menunggu. Aih, bagian yang ini bikin saya ga sabaran. BUka tutup oven berkali- kali buat mastiin keadaan si kue. Sudah matangkah? Apakah sudah boleh diangkat? Ga tau kalau buka tutup oven bisa bikin cake anda gagal, bung. Hahaha. Hingga kemudian yang terjadi, terjadilah. Cake saya gosong di pinggir, buntet di tengah. Bantet. Selamat, Nina.

Saat itu, tak ada kata menyerah. Coba ulangi lagi resep yang sama, kedua kalinya. Intensitas buka-tutup oven berkurang drastis. Bahkan saya ikutin anjuran orang yang bilang, cake yang sudah dibuat harus didiamkan dulu di oven yang sudah dimatikan,kira- kira 10 menit. Hasilnya? Bernasib sama, cake saya tetep buntet. Entah kenapa, bukannya menyerah, mulailah saya mencoba lagi resep yang sama ketiga kalinya. Padahal saat itu sudah jam satu malam. Rencana saya untuk membuat hiasan dinding sudah dicoret dari daftar. Apalah arti hiasan dinding bila tak ada cake ulang tahun. So, percobaan ketiga dilakukan dengan bekal ilmu- ilmu dari mbah google mengatasi kue agar tidak bantat:suhu oven yang rata,penggunaan baking powder yang tepat, lamanya nge-mix adonan kudu pas, dan yang penting, si baking powder tidak kadaluarsa. Ga lupa sebelum mulai saya lihat lagi video yang ada di resep tersebut. Berkali- kali sampai saya enek sendiri. Makinlah saya mantap untuk berjuang yang ketiga kalinya. Kali ini tak boleh gagal.

Sekitar pukul sepuluh pagi. Saya ada di depan meja makan, sedang menuangkan adonan ke loyang. Adonan yang sama dengan tadi malam. Ini yang keempat kalinya saya mencoba. Dan ternyata saya gagal (lagi)Empat kali percobaan, hingga akhirnya saya mengeluarkan bendera putih: saya menyerah, bung. Mungkin kalau saya tidak ingat bahwa saya belum membuat cupcakes sebagai hantaran ‘terima kasih’, saya masih akan berjuang untuk yang kelima, keenam, atau bahkan yang ketujuh kalinya. Syukurlah, untuk proses pembuatan cupcakes ini, ga ada masalah berarti. Resep chocolate cupcakes yang saya ambil dari website yang sama, berhasil dengan gemilang walau tanpa cake ulang tahun.

 

Salam cake gagal!

untung anak gw masih umur satu taun. Kalo ga, tampak si bunda udah ngacir ke toko kue, beli cake ulang taun sebenar- benarnya😀

2 thoughts on “Dibalik layar: Ulang Tahun Neng Alit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s