Milestone Neng Alit-9 bulan

Milestone 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8 bulan lewaaaaaaaaat…

Meisya, neng alit ayah bundaaaaaaaaa…9 bulan udah ngapain ajaa?

– 4 buah gigi-2 atas 2 bawah- bertengger dengan manis di gusinya sejak umur ke 32w. Asiiik, sikat gigi karet yang sengaja bunda beli waktu lagi hamil akhirnya bisa dipake juga..*eh yah, bunda simpen dimana itu sikat gigi?loh, kok ga ada di tempatnya?Yah, ayah, gimana dooong..loh?loh?loh?

‘Till now, jaraaaaaaang banget gigit kalau lagi nyusu. Sampai sekarang, masih bisa dihitung jari berapa kali meisya gigit2 kalau nyusu. Tapiiiii…sekarang lagi seneng gigit- gigit bagian badan bunda yang lain. Nononononono…tangan bunda leceeet!

btw, setelah ntu sikat gigi ketemu, Meisya menikmati banget momen menggosok giginya. Berdua ama si ayah, di depan cermin. Gosok, gosok, gosok. Ayah kumur- kumur, meisya masih gosok gigi. Ayah selesai, Meisya masih gosok gigi. Ayah mau berangkat kerja…loh kook, masih sikat gigi jugaaa?

Skill lain, ngerondang (baca: merangkak) dia udah master. Juara satu kalo mau dilombain ama bundanya deh. Nah sekarang dia lagi asik- asiknya belajar berdiri. Dimanapun nyoba berdiri. Bahkan ketika nyusu. Gayanya kayak lagi ruku, tapi ya itu..sambil nyusu.Belum lagi kalau udah ‘nge-fly’ nyusu mau tidur. Matanya udah merem, tapi kaki lurus tegak. Ga lupa pantat berayun ke kanan kiri kayak lagi ditiup angin. Tapi mulut tetep ga lepas nyusunya. Doh.

Rekor berdiri udah 20 detik. Sekarang mulai natah- natah jalan sambil pegang furnitur di rumah. Ga lupa sambil ketawa- ketawa, tepuk tangan, joget, atau ngangkat barang. Kemarin dibuatin mobil- mobilan dari kardus ama Eninnya. Sambil didorong tu kardus, dia nyoba berdiri..sambil berdadah- dadah ria *nak, mau ngegaya miss universe ya?@_@

Makannya…Sejak awal Meisya mulai MPASI, dia udah saya kenalin metode BLW. Walaupun ga pure 100 persen karena saya suka phobia–ini anak dapat gizi yang bener ga ya?–Hasilnya menggembirakan. Ga lama sejak mulai BLW, dia makan selalu dikunyah! Jadi kalo ketauan dia makan kertas, masih bisa itu saya temukan barang bukti di mulutnya, karena ga ditelen langsung😛. Dengan BLW juga, perkembangan motorik tangannya berkembang dengan pesat. Bahkan sehelai rambutpun bisa dia ambil dengan dua jarinya! Owh, owh..harus cari shampo yang bener2 ngilangin rontok nih *curcol*. Sempet pernah satu mingguan dia coba nutup mulutnya waktu disodorin sendok isi makanan. Sempet si bunda sedih karena makanan dari kaldu ayam yang udah dibikinin dengan menguras keringat dan niat yang tinggi ditolak gitu aja (nak, bahkan bikin makanan buat si ayah aja ga seniat ini :D). Tapi setelah disadari, Meisya ternyata maunya semua makanan pegang sendiri. She prefered finger foods. OOOOO…kalo ini sih gampaaaang. Hap, hap, hap..bikin deh tempe, buncis, wortel kukus. Langsung blemblemblem. Tampaknya dia sadar kalo orang lain makan ga disuapin. Ah, kamu Mey, kayak orang gede aja…

Selain itu, pan katanya beranjak 9 bulan bayi mengenal separation anxiety–dimana dia ga mau dipegang oleh orang lain kecuali ibu/bapaknya sendiri. Di usianya segini, meisya malah kebalikannya. Ada ibu- ibu lagi pegang anak, tiba- tiba dia nyosor aja gitu pengen digendong ama si ibu itu. Padahal baru juga ketemu sekali. Belum lagi perkembangan sosialnya. Ketemu tetangga yang umurnya 6-9taunan, Meisya langsung cengar cengir, ketawa- ketawa, sampai teriak- teriak…EHHHH…EHHH..EEEHHH…! BErasa lagi ketemu temen main gitu. Trus langsung gerak- gerak minta turun kalau lagi digendong*berasa udah bisa lari gitu deh*. Tapi kalau si alit ketemu ama temen seumurannya..beukh, dicuekin aja bo!*Mey, emang umur kamu udah berapa sih?*

Banyak kemajuan yang Meisya dapet, yang bikin ayah bundanya ga pernah berhenti bersyukur, amazed, dan bahkan bengong. Kemaren (iya, kemaren) waktu bunda dan Meisya lagi pergi mau belanja. Di jalan, ketika bunda lagi nyetir, tiba- tiba ada suara tangan mukul- mukul kaca. Begitu si bunda liat ke belakang lewat kaca spion, tampak seorang bayi–yang harusnya duduk manis dengan aman di car seatnya, lagi ngoceh sambil berdiri berhepi- hepi ria liat ke kaca. Which means dia ‘berhasil’ lolos dari seatbelt carseatnya. Bunda yang liat langsung minggir dari jalan, dan bengong dulu. Ini anak pinter belajar dari mana yaa?

Bukan cuma kejadian ‘lolos dari pengaman’, si neng alit sekarang juga udah bisa turun dari tempat tidur–yang tingginya 60cm-an, dengan kaki dan pantatnya dulu dooong. pinteeeeeerrrr…

Meisya, hal menakjubkan apalagi yang akan kamu perlihatkan pada Ayah Bunda?

-Tak henti- hentinya mengucap Alhamdulillah, Subhanallah….:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s