Salam Karawang

Salam dari karawang! *goyaaaanggg*

 

Heihooo..setelah sebulan lamanya si bunda dan Meisya berpisah dengan si ayah (tapi tidak di hati kok J ) akhirnya kami berkumpul kembaliiii. FYI, sebelumnya selama sebulan lamanya, si kecil dan bunda transit di rumah enin Meisya alias ibu saya di Bandung, sementara si ayah alias suami saya dari hari kedua pulang dari Belgia udah harus masuk kerja di karawang. Jadilah si ayah tinggal duluan di karawang.

 

Welcome, welcome. Mulai sekarang aye bakal updet blog dari karawang nyak. Karawang dengan udaranya yang asoy gile panas—lebih panas dari Bandung, tapi ga lebih hot dari Jakarta, terletak di km 46 antara Bandung- Jakarta. Jadi kalo ada temen- temen yang lagi dalam perjalanan Bandung- Jakarta atau sebaliknya, trus kebelet pipis, instead of mampir ke rest area yang ada di kiri-kanan tol, bolehlah mampir ke rumah keluarga Adi Putra. Dijamin toilet ga bayar plus dapet minuman dingin gratis. Pastinya kalo udah bantuin cuci piring sesuai ketentuan yang berlaku😛.  So, ga ada alasan ente- ente buat ga mampiiiirrr  yoooo, wekekekekeke..

 

Cerita tentang Karawang, sebelumnya saya mikir gituh kalo ini kota ga updet alias belon maju, alias bakal susah kalo mau ini-itu, survei ini-itu, nyari ini-itu, beli ini-itu. Tapi oh tapii..ternyata Karawang itu gawhol booo…secara ya, daerah kuburan yang elite dan mahal sekale yang bernama San Diego hills itu terletak di kota ini. Eh sory kok yang dibandingin malah yang beginian. Maksud aye, mau cari apa- apa banyak dah disini. Sebut nih ya. Mau beli bahan makanan olahan..whuidih, udah ada agennya yang jual lebih murah dari toko (ketauan deh :P). Cari kolam renang, duh ya dekeeeet banget ama rumah aye. Mau cari rumah sakit, menjamuuur banyaknya. Cari Indo*aret atau alf*mart, duileee…subur banyaknyo. Buat yang lagi single, kalo mau cari jodoh, buat para wanita..noh tinggal pergi ke kawasan Industri Suryacipta atau KIIC (Karawang International Industrial Centre) yang kata suami aye sih banyak bener lelakinya.kekekeke *tapi kalo ente ngeceng yang namanya Hendra Adi Putra, itu orang udah laku yeee…* Terus, kalo kata relasi saya disini, sebuah tempat/daerah bisa dikatain udah maju kalo udah ada agen Tupp*rware, which is disini juga banyak agennya😛 (entahlah itu pemikiran dapet darimana).

 

Satu lagi, saya juga udah bilang belon kalo kota ini ga ada yang namanya macet !! Masih bisalah mobil melaju dengan kecepatan 60 km/jam dalam kota(kecuali kalo kereta api lagi lewat). Selain itu, jalan- jalan disini gampang dihapal, dan kotanya ga gedeee…!  Jadilah kemana- mana deket. Butuh ini itu mau ke tengah kota sekitar 5 menit aja. Kalau mau ke tol kurang dari 10 menit. Mobil bisa ngebut kalo mau, cuman hati-hati aja dengan motor yang udah kayak nyamuk…udah banyak, dimana- mana pulak!

————————

 

Kenapa Karawang? Kenapa ga tinggal di Bandung atau Jakarta aja? Banyak dari pembaca yang nanya kayak gitu (padahal mah ga ada yang nanya da, kekekekeke). Jawabannya cukup simple..karena si ayah kerja di Karawang. Kalo kerja di sumatera, Kalimantan, atau Irian, ngapain juga kami tinggal disini???? Hehehe. Eniwei, keputusan tinggal di Kawarang setelah mempertimbangkan banyak hal. Awalnya si ayah sih ga mau tinggal disini. Alesannya karena si ayah ngerasa ini kota ga ada apa- apanya. Susah dapetin ini-itu. Sementara dia tau, kalo saya itu mojang dari Bandung, kota yang serba ‘ada’. Ada keluarga, ada temen, ada mall, ada pusat makanan (kekeke, ketauan dah saya doyan bener makan), ada pusat tekstil (secara, gw anak kriya gitu loh), dan yang pasti ada ‘kehidupan’ . Makanya, si ayah takut plus kasian plus khawatir tinggal di Karawang, ntar saya dan Meisya ga bisa ngapa2in, sekarat kebosanan. Hahaha

 

Pilihan tinggal ada tiga: Bandung, Jakarta/ Depok, atau Karawang. Prioritas pertama tentu bandung dooong. Sayangnya, begitu tau fakta yang ada, kota Bandung langsung aja tanpa tedeng aling- aling dicoret dari daftar kami.

 

Bunda: Yah, menurut ayah kalo kita tinggal di Bandung gimana? kayak temen ayah itu loh. Tinggal di Cimahi, tiap hari pulang- pergi karawang-cimahi

Ayah: Bun, tol bandung karawang aja 67 rebu sehari. Belon diitung harga bensin. Tampak syulit-lah bun. Lagian ya, posisi dia itu manager yang udah 15 taon kerja. Pendapatannya itu beda loh buun..

Bunda: hoooo…biar duit belanja dan jatah beli baju meisya aman, kalo gitu opsi Bandung dicoret gapapa dah :DD. Ntar kalo abang udah jadi manager, kita pikirkan lagi ya?hehehehe

 

Nah, menurut saya, tinggal di Jakarta buat sekarang bukan opsi yang tepat juga. Disaat umur anak kami kecil begini, dan juga  ketika bantuan si ayah sangat diperlukan (apalagi kami belum kepikir untuk pakai pembantu), saya merasa figur Hendra sebagai seorang ayah dan suami sangat penting. Sebelumnya, Hendra udah pengalaman tinggal di Jakarta trus kudu gawe ke Karawang. Tiap hari harus pergi setengah enam pagi buat ngejar jemputan kantor yang ngetem di UKI, hingga akhirnya sampai rumah kembali minimal jam 8 malam. Pulang- pulang udah tepar berat karena cape di jalan Kalo ceritanya kayak gitu, kapan si kecil bakal ber-quality time dengan ayahnya? Ada yang bilang, tinggal di Jakarta itu harus siap berkorban waktu dan keluarga. But hey, we still have a choice. Kalo masih ada pilihan, kenapa ga?  But I do still put respect untuk para bunda yang tinggal dengan si anak di rumah cukup ‘lama’, karena suaminya harus pergi pagi banget dan pulang malem banget. Toh saya tau, mereka juga terpaksa melakukannya, coz there is no other option for them.

 

Aniwei, here we are now, stick together. Insya Allah selama bersama terus, we’ll happily living in Karawang, experiencing another journey…🙂

2 thoughts on “Salam Karawang

  1. selamat nin atas kepindahannya,,,nantilah disatronin kesana kapan2 ya, kalo masih tinggal disana,,,,gapapalah ga serame bandung atau serieut jakarta, yang penting mah deket misua,,hihiwww,,,bulan madu terusssss

  2. citra puspitasari says:

    waa,karawang oke juga ya nin,,
    hmm, slamat berkarya di karawang Ninaa,, masih bisalah ente ngerajut plus ngesmock😀, hohoo
    sun sayang buat little Meisya plus salam buat suami

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s