Si Kecil Menengok Paris

Suatu hari, si kecil Meisya bilang ke Ayah bundanya, kalau di hari ulang bulannya (26 Februari), dia mau ngajak enin (neneknya) ke Paris. Tadinya sih Meisya berencana ngajak enin-nya backpacker-an bedua aja gitu. Setelah dirapatkan secara 4 mata, si ayah bunda ga setuju kalau Meisya dan Enin pergi berdua aja. Alasannya, Si ayah dan bunda Meisya ngerasa bersalah kalo nanti di paris, enin harus bawa backpacknya Meisya yang (pastinya) bakal gede banget karena diisi pampers dan baju yang banyak. Secara gitu loh, perbandingan badan Meisya dan backpack, pasti gedean backpack laaaahhh…

Karena alasan tersebut diatas, maka si ayah bunda Meisya memutuskan untuk ikut serta ke Paris (padahal bilang aja ya kalo emang udah kangen menara eiffel :P). Rencana dibuat dan dilaksanakan. Cari hotel dan packing. Ga lupa juga pusing- pusing bikin rundown acara. Si kecil Meisya ikut bantu bundanya dengan cara… tidur.Hehehehe

Tanggal 26 Februari siang sekitar jam 12, Adi Putra’s Clan featuring enin berangkatlah menuju Paris. Tujuan utama mengunjungi Versailles, lalu lanjut ke hotel. Sampai di Versailles, udah jam 5 aja which means…istananya udah tutup*tertawa miris*. Ga jadi deh liat langsung lokasi- lokasi yang dipake jadi model komik ‘Istana Versailles’ dan ‘Lady Oscar’. Ga pa- pa, walo ga masuk ke dalem, akhirnya jalan- jalan di kebunnya aja, yang audzubillah gede bener, yang kalo dipake buat main ucing kup, wayahna wee…yang ucing tetep jadi ucing.

Foto di taman dengan background istana

Setelah ke Versailles,langsung cabs ke penginapan, hasil nemu dari bertapa bareng paman Google. Penginapan yang kami tinggali selama 3 hari 2 malam mantabh benerlaah..! Posisinya di distrik 2, 15 menit doang jalan ke Louvre, deket pisan dengan KFC -sekitar 3 menitan kalo jalan-(ini penting banget bung!),lokasi di pusat perbelanjaan, kamar buat berempat, full furnished dari mulai kompor sampai kipas angin. Dan sodara- sodara..tarif dari semua itu ‘cuman’ seharga 55 euro per malam! Yang berminat buat pergi ke paris dan cari penginapan murah di tengah kota, liat aja ke ni website, recommended abislah pokoknya (sori ngiklan bentar..kali- kali aja aye ditunjuk jadi duta-nya mereka, bisa aja ntar kalo nginep disana lagi bakalan dikasih gratis nginep di apartemen sebelah menara Eiffel *ngarep*)

Hari kedua, pergi dari apartemen jam 10 pagi, dengan bawa Meisya yang masih tidur ‘nyantol’ di badan ayahnya. Perjalanan hari ini dimulai dengan mengunjungi Louvre, Menara Eiffel, Trocadero, trus…lupa.Hahahaha. Oh iya, mampir ke KFC. Yang ini tempat yang wajib didatengin buat para Indonesiaers yang tinggal di Belgia๐Ÿ˜› (beginilah nasib para pecinta ayam kolonel yang ga buka cabang di negeri cokelat. nasibnyoooo). Beli ayam isi 12 buat dimakan sendiri betiga. Pulang ke Apartemen kaki pegel, pinggang cape, bahu ngagulutuk. Tapi tetep seneng.

Terus selanjutnya…besoknya jalan- jalan santai aja (berubung lagi- lagi ga inget pergi kemana), sampai akhirnya jam 4 sore pulang kembali ke Belgia. Itulah cerita seru dari bundanya Meisya untuk para pembaca. Sebelumnya, sori dori lagi ga bisa menceritakan secara detail. Banyak lupanya euy. Inilah dampak dari mencoba menceritakan sesuatu yang udah terlalu lampau. Dengan nyoba nulis ini juga, saya makin menyadari kalo saya lebih gape cerita pake mulut dibandingin tangan๐Ÿ˜ฆ

Oh iya, satu yang saya inget banget, selama tiga hari saya jalan- jalan, saya ga pernah lupa selalu ngasih Meisya ASi.hehehehe

Salam jalan- jalan!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s