Cerita Tanggal 26 Januari part II

Seinget suami saya, kami nyampe rs sekitar jam 5 kurang. Berbekal dari informasi Opa dokter sebelumnya yang ngewanti- wanti kalo ke rs sebelum jam 6 pagi, dateng aja ke ruang gawat darurat. Kebayang dalam benak sayah, bangsal UGD tuh kayak yang di borromeus gituh, yang kalo pergi kesana sibuk berlalu lalang orang sakit (eh, suster ding :P), bunyi ambulans jadi beksond, banyak orang nunggu yang cemas nungguin kabar dari balik ruang pesakitan, pokoknya suasana yang ‘hidup’ selalu setiap saat (sampai dini hari juga tetep aja rame). Nah ya, begitu saya liat UGD versi sini (atau minimal versi rs yang saya datengin deh), ga ada tuh yang namanya hiruk pikuk begituan. Begitu sampai di depan halaman UGD, yang terlihat ‘cuman’ garasi dan sebuah pintu kecil. Sepi beneeer…. Ngeliat ada orang aja ga ada. Sayah berasumsi, si garasi itu bakal kebuka kalau ada ambulance dateng. Awalnya sempet berasa salah alamat, sampai akhirnya tiba2 ada penjaga nongol dari you-don’t-know-where nanya mau ngapain (buseeet…emang keliatannya aye yang punya perut besar mau nengok orang sakit jam segitu apa??). Setelah si calon ayah ngasih tau kalo ini ada yang mau hajatan brojolan, si penjaga itu nelepon seseorang, dan datanglah seorang perawat membawa kursi roda. Awalnya si saya berasa kuat aja buat jalan. Cuman dipikir- pikir, kalo ada yang bisa dorongin, kenapa ngga?hehehe

Di Kursi Roda: Masih bisa senyum- senyum

Mba suster bawa pasien yang mau lahiran

Mba Suster bawa kami ke ruang melahirkan, yang waktu saya liat pertama kalinya, ujubuneng, mantebnyoooo…bekround kamarnya ijo semua, plus ada kolam air syuper gede (menurut saya) yang sudah manggil- manggil saya buat menyelam disana, plus kursi duduk yang ga sempet saya cobain karena udah harus naik ke tempat tidur.

Ruangan Melahirkan

Juru Pijat, Suster, Hasil CTG, Tempat Bayi

Segera begitu tiduran, susternya pasang alat buat mendeteksi kontraksi dan janin bayi. Dari alat itu ketauan emang ternyata kontraksi setiap 5 menit sekali. Detak jantung bayi juga bagus. Bukaan dicek, ternyata udah bukaan 5 aja!

Alhamdulillah ga banyak halangan dalam melahirkan. Jam tujuh pagi ketuban dipecahin, jam sembilan bukaan udah nambah 2 cm, jam sebelas (harusnya) udah bisa brojolan aja..sayangnya kudu nunggu Opa dokter dateng dari prakteknya. Akhirnya 45 menit dipakai buat latihan ngeden (respon midwife setiap kali ngeden: “don’t push too hard, we dont want your baby born before the doctor comes”. oalaaaaaaaahhh!). Sampai akhirnya, 11.30 Opa dateng, dan ga lama, jam 11.45 si neng leutik lahir ke dunia. alhamdulillah lagi…🙂

Eniwei, highlight dari kejadian lahiran ini:

1. Baru tau disini (minimal di rs tempat sayah ngelahirin ya), kalau perkiraan lahiran lancar, ga ada masalah dengan si bayi, maka proses kelahiran ga bakal didampingi oleh dokter anak. Berubung waktu dipecahin ketuban aye berwarna hijau (yang katanya dari ‘kaka’ si bayi’), maka proses kelahiran Meisya didampingi oleh dokter anak

2. Dari hawa- hawa di rumah sakit dan lingkungan sekitar sini, dukungan pemberian makan bayi lewat ASI atau botol (sufor) masih sama aja. Yang pasti, apapun pilihan yang kita ambil, semua orang di rs (mulai dari dokter kandungan, dokter anak, suster, bidan) bakal mensupport 120 % (kalau mau lebay) atas keputusan yang kita ambil. Bener loh, setelah saya bilang mau kasih ASI untuk si kecil, tahap demi tahap proses pemberian asi diberi tahu. Begitu masuk kamar, suster sering datang menanyakan dan memastikan saya memberi ASI, even though it was still a colostrum, setiap 3 jam sekali. Kalau kurang dari tiga jam syukur, kalo tiga jam belum dikasih…wayahna aja, si bayi harus dibangunin. Malam- malam buta, si suster tetap datang nanyain hal yang sama. Bahkan bantuin bangunin si leutik (yang ga bangun- bangun :DD ) karena udah masuk jadwalnya makan. Ga lupa, di setiap jam itu suster mastiin cara hisap yang dilakukan si kecil dan ‘aturan penggunaan ASI kanan-kiri’  apakah benar adanya. Dengan cara ini, alhamdulillah ASI cepat keluar..

After Midnight ASI

3. Baru tau kalo istilah yang digunakan oleh orang belgia untuk BAB (buang air besar) dan BAK (buang air kecil) adalah ‘pipi’ dan ‘kaka’…jadi orang- orang indonesia disini menghindari deh pemakaian kata ‘kakak’ untuk memanggil orang yang lebih tua di depan umum. Hehehehe

4. Minimal stay di rumah sakit selama 5 hari untuk lahiran normal, dan 7 hari untuk lahiran caesar. Dan bisa lebih lama dari itu kali ya, kalo ga ada komplikasi. Saya?alhamdulillah 5 hari aja..udah enek lama- lama di rs (ps: siapa yang ga betah kalo makan pagi n siangnya ‘cuman’ dikasih roti n keju aja?:DDDD )

Makanan pagi- malam

5. Diajarin mandiin, gantiin pampers, pasang bedong oleh suster selama kita di rs. Lumayan ga usah deg- degan n ngajarin lagi si ayah waktu di rumah karena dia udah terlatih (asiiiiikkkk…..)

Coaching Clinic ' How to Use Pampers'

6. Setiap hari dokter kandungan dan dokter anak dateng..biasa ya? Yang luar biasa, ada kinesis dateng, ngajarin olahraga buat bantu mengembalikan kondisi otot-otot rahim..dan perut! Ahuuuuyyyyyyy….selama latihan, si kecil dipegangin si Ayah dulu.hehehe

7. Bayi 24 jam satu ruangan bersama bunda (dan ayahnya).

Si Ayah Lagi Jaga Malam (eh, kok merem ya?:P)

8. Last part, yang paling menyenangkan, dapet banyak pesan sponsooorrr!!! :DDD. Begitu masuk kamar, udah berjejer box berisi kejutan, yang kalau dibuka isinya iklan semua! Hahaha..ga gitu banget sih, itu lebay doang. Maksudnya banyak sampel produk, plus ya itu, embel- embel iklan produknya laaaah. Yang ‘gw’ banget, dapet ‘hadiah’ satu pak pampers, n paket perlengkapan bayi yang dibeli (yang ini ga gratis) tapi dengan harga muraaaaahhh.. ah, tau aja cara bikin seneng ibu- ibu😛

Box- Box Hadiah menunggu😉

9. Sebelum pulang, orang tua ditanya dulu apakah si bayi bakal dibawa pulang pake mobil atau ga. Kalau pake mobil, kita harus nunjukin kalo kita bawa carry cot sebagai salah satu safety prosedure bawa anak dalam mobil.

Baru check out dari rs

 

Ini dia hal- hal baru yang keluarga Adi Putra alamin, yang coba dihadapi dengan selalu tersenyum. Apapun yang terjadi,until now, can’t stop to say…Alhamdulillah🙂

kecup- kecup dari Meisya yang udah ngantuk…..zzzzzzzzzzz

2 thoughts on “Cerita Tanggal 26 Januari part II

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s