Cerita Tanggal 26 Januari 2011

Ini cerita udah basi sih, hampir 2 bulan yang lalu. Jadi buat yang udah sering denger cerita ini dari mulut saya, mangga- mangga aja petik buah mangga tetangga sebelah yaa😀

Sebelum cerita saya mau berucap,

‘Phuih, syukur alhamdulillah, akhirnyoooo….!’

Setelah 5 hari melewati Hari Perkiraan Lahir si kecil, saya pergi ke rumah sakit juga buat ngelahirin (ya iyalah, emang buat jualan baju?)

Menurut saya, berdasarkan pengamatan yang saya lakukan setelah lahiran, , saya ga terlalu deg-degan teuing waktu nunggu show time–lahiran.Mungkin karena deg-degannya udah banyak dihabiskan dengan banyak mikirin: kenapa si kecil ga keluar aja(kok kayaknya si kecil betah bener di kandungan), kenapa ga ngerasain kontraksi aja, kenapa perutnya ga turun- turun aja, plus sempet juga kepikiran solden yang bakal segera berakhir😀. Faktor lainnya yang bikin saya ga terlalu deg- degan adalah karena saya (kebetulan) udah nyetok hormon endorphin dan Serotonin dalam tubuh hasil dari berhepi- hepi ria di rumah ama suami 5 jam sebelumnya: makan es krim bedua,berfoto-foto narsis, bikin souvenir bunga, pokoknya yang seneng- seneng aja deh.

Tanggal 25-nya, terus terang saya ga bakal kepikiran bakal lahiran besok. Masih sempet saya nodong temen saya, Dini, buat temenin saya jalan- jalan di Veldstraat (kebayang kali ya kalo saya jadi temen saya, deg deg serrrr…nemenin ibu hamil yang bisa- bisa melahirkan di jalan. Hyah. Lebaynyooo) Yah, walaupun mestinya sebagai seorang wanita yang sudah hamil tua, udah harus siap dimanapun kapanpun. Tapi karena faktor kenyataan bahwa hingga H+4 saya belum pernah ngerasain kontraksi hebat yang berulang, jadi saya ga kepikiran aja bakal ngelahirin gitu. Dalam benak saya sih, sebelum berekspektasi melahirkan, mending mikirin kapan saya bakal dapet kontraksi sebenernya.hehehe

Back to the story. Hingga akhirnya, setelah masa- masa hepi hepi ketawa ketiwi, did lots of ‘ababil’ things at previous nite with hubby, jam 3 (atau 4 pagi ya?lupa) pagi saya MENDADAK ngerasain mules- mules mantabh setiap…3 menit sekali! Beneran mendadak. Lah wong saya lagi tidur nyenyak, trus tiba- tiba kebangun karena mules. Dan karena saking mendadaknya, saya ga percaya aja gitu, itu yang namanya kontraksi. Abisnya kata Opa dokter, saya baru boleh ke RS kalo mules setiap 5 menit sekali. Nah, tiap  mules per 15, 10, 5 menit aja saya belon ngerasain, masa udah tiba- tiba lebih intens aja gituh? Karena sibuk mikir ini kontraksi atau bukan (plis deh) plus ngeliatin jam trus, akhirnya saya ga bisa tidur lagi.Padahal ngantuk gila. Tindakan berikutnya ya bangunin si calon ayah yang tidur sebelah saya buat ber-‘ngantuk dan sakit ditanggung bersama’,hehehe. Setelah si calon ayah berhasil nemuin nyawanya, kami bersama- sama melongin jam di hp buat ngitung intensitas permulesan. Masih sama, tiap 3 menit sekali. Masih setengah ga percaya, kepikiran aja gitu saya mau mandi air anget aja. Katanya (banyak bener nih main ‘katanya’), kalo mandi air hangat bisa lebih relaks. Kali aja mulesnya ilang, pikir saya yang masih mikir kalo itu ‘cuman’ mules ‘biasa’. Setelah saya meninggalkan suami saya yang masih bengong di tempat tidur. Kali dia mikir, ini bini kok ngasih aneh2 aja mau mandi segala udah kontraksi begini.

ga lama kemudian..beneran ini mah ga lama. Dua menit juga kurang. Dua menit setelah saya beranjak dan masuk ke kamar mandi, saya keluar lagi dari tu kamar mandi. Belon nyampe tuh saya nyalain shower.Boro- boro udah ngerasain relaks. Ngedapetin air anget aja belon.

Saya: “Bang, ga jadi mandi. Kita ke rumah sakit aja yuk”–>akhirnyaaaa..si gw sadar juga.hahaha

Yoi. Setelah saya liat  bercak darah di undi, akhirnya saya sadar ini kontraksi beneran. Ini tanda- tanda si bayi emang udah pengen lahir. Si calon ayah langsung riweuh sendiri nyiapin request barang2 printilan saya. Surat- surat rs (yang udah disiapin, tapi lupa nyimpen :D), Si kamera, tripod, jaket, memory card yang masih penuh, buku bacaan, Ipod, sendal jepit (ngapain coba bawa sendal jepit?). Pokoknya printilan ga penting yang berasa jadi penting buat si nyonya hamil yang mau melahirkan ini. Saya sendiri sibuk mikirin baju apa yang bakal saya pakai ketika masuk RS ntar, yang cachy buat difoto😛 hehehe. Sampai akhirnya..

Time to goo…!

(to be continued…)

5 thoughts on “Cerita Tanggal 26 Januari 2011

    • ninaberkarya says:

      takut kalo kepanjangan, orang2 keburu males baca nis.
      dan sekarang, saya lagi ilang mood nulis *halah
      tunggu kelanjutannya ya🙂

  1. achie says:

    huahahaha enjoy the moment.. hihi lanjutin donk nin, tnggung bener sih critanya😀 plus foto2 dg baju “catchy” nya yaaaa :p
    kapan pulang indooooo??

  2. achie says:

    arrhh nikah aja beluumm, gimana bisa ngebelet ngelahirin wkwkw.. tp seruu baca2 smua proses nya.. luar biasa bersyukur ya nin🙂

    sabar kok gw sabar.. doain aja yah nin sgera mnyusul dirimu hiaahhhh hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s