Enin Pulang

Bener- bener ga kerasa, akhirnya dateng juga momen nganterin eninnya Meisya ke airport dalam rangka balik ke Indonesia. Agh..sebulan ternyata emang sangat sebentar ya…

Jam sepuluh pagi,hari Rabu tanggal 9 Maret 2011 kemarin,adalah jadwal enin-nya Meisya pulang. Karena jadwal pulangnya di hari kerja, jadi dari jam 6 pagi kita udah ninggalin rumah buat menghindari macet. Ga lupa Meisya diajak serta,masih dengan matanya yang setengah watt aja.

Jam delapan, counter ticketing udah dibuka. Setelah sempet bermasalah bentar dengan barang bawaan (bun, oleh- olehnya kebanyakan tuh :P), jam setengah sembilan enin udah siap buat check in. Dalam hati sempet mikir, ‘Eh, udah harus check in aja ya?’

As usual, saya orang yang gampang nangis sensitif, sejak seminggu yang lalu aja udah suka sedih sendiri ngebayangin kalau enin pulang bakal kayak gimana. Which is akhirnya kejadian juga hari ini. Dada saya sesek, dan mata mulai berkaca- kaca menyadari kalau saya harus faced the fact. Besok- besok, kalo Hendra harus kerja, saya cuman berdua aja dengan Meisya di rumah :( Dan hari ini, di depan counter imigrasi check in, saya yang udah wanti- wanti ke diri sendiri buat ga boleh nangis, ternyata ga berhasil.  Dalam keadaan dipeluk Ibu buat say ‘good bye’, saya menangis…

Di hari pulangnya enin, saya minta Hendra, ayahnya Meisya buat cuti sehari. Biarin aja saya dibilang egois minta dia ninggalin kerjaannya buat sehari. Biarin juga saya dianggap lemah karena ga bisa ngadepin kenyataan sendirian aja. Toh emang kenyataannya gitu kok. Kalau saya ditinggal sendiri, ujung2nya saya nangis aja terus gituh. Secara, sejak Meisya lahir, sejak saat itu pula Enin ada disini. Jadinya masih terasa aneh menurut saya sekarang,ada Meisya ga ada Enin. Ga ada lagi orang yang suka ngasih saran tentang perawatan bayi setiap hari dan setiap jam, orang suka gendong Meisya dengan pashima cokelat, orang yang bisa jadi’ penyelamat ‘di siang hari untuk pegang Meisya ketika saya mau tumbang, orang yang bisa diajak ngobrol siang- siang, orang bisa diajak makan Kinder bareng, orang yang suka ngingetin saya makan obat (dasarnya saya pelupa), orang yang setiap saat bisa ngasih ide baru waktu saya stuck kehabisan bahan buat ngajak main atau ngediemin Meisya, dll.

KEmarin, setelah pulang dari bandara, Hendra dan Meisya ngajak saya jalan- jalan. Mereka ngajak saya Liat- liat ke Ikea dan toko bayi. Dua hal yang bikin saya cukup senang dan bisa teralihkan dari hilangnya ‘orang keempat’. Hingga sampailah waktunya kami harus pulang. Sampai apartemen, keluar dari mobil saya masih nyantai. Ketika naik lift ke apartemen, hati mulai ngerasa ada yang aneh. hingga akhirnya saya masuk rumah, dan masuk ke kamar tamu buat gantiin pampers Meisya, tanpa saya sadari air mata jatuh lagi..Untunglah ada Hendra disamping saya. langsung saya peluk, dan saya bercucuran airmata…lagi.

AH…itu baru juga ditinggal sementara. Saya ga kebayang kalau suatu hari nanti, maut datang dan mengambil beliau selama- lamanya…

——

Hari ini Hendra mulai kerja lagi. Sebelum dia pergi, dia minta satu hal pada saya:

“Kamu jangan nangis sendirian ya…”

Dan sekarang, saya sedang tinggal dirumah berdua dengan Meisya. Dan saya benar- benar mencoba menjalankan permintaan Hendra. Jangan, jangan menangis sendirian…

 

“Enin, kita ketemu lagi di bulan Mei ya…”

2 thoughts on “Enin Pulang

  1. yunce says:

    sabar ya darling!
    you’re a great mom for meisya!🙂
    buruan pulang ke indo. pengen cubit meisya…
    pulang untuk permanent atau vacation?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s