Dokter Gigi

Minggu lalu saya sakit gigi. Duh,,,rasanya beneran cenat- cenut ga karuan. Ditambah lagi waktu itu saya lagi sakit flu, makin sukses mata ga bisa tidur dengan nyenyak. Setelah dua hari saya mencoba mengacuhkan rasa sakit, memperbanyak sikat gigi (dengan asumsi makin sering disikat,  rasa sakit ilang😛 ), banyak berdoa, tapi tetep aja ga berhenti makan.hehe.

Kalau kata orang, mending sakit gigi daripada sakit hati, kata saya sih mending sakit hati (eh, ga mending dua- duanya juga sih sebenernya). Kalau sakit gigi, sakitnya makin lama makin asoy, bukan cuman ga bisa bikin tidur nyenyak, tapi ga bisa ngapa- ngapain. Lagi mandi, boker, makan, ngeceng, belajar, pasti tu sakit bakal ikut kita terus.

Setelah dua hari saya berkencan ria bersama gigi yang sakit cenut- cenut, dihari ketiga saya ga tahan lagi. Sakitnya makin dasyat.Daripada mikir mulu kapan gigi ini berhenti ilang (tadinya saya sempet ngarep, didiemin beberapa hari aja sakitnya bakal langsung ilang gituh), langsung aja saya telepon klinik gigi dan bikin janji periksa.

Kata ibu saya, waktu kecil dulu, saya senang bener dah kalo diajak ke dokter gigi. Ga ada tuh ceritanya ibu bapak saya harus usaha keras bawa saya ke dokter gigi kayak di komik Kobo-Chan gitu. Siapa juga yang ga seneng ke klinik gigi yang pulang- pulang kita bakal dikasih ‘bonus- bonus’ menyenangkan seperti stiker dengan gambar menarik, sikat gigi lucu, atau odol rasa strawberry? Pokoknya ga pernah pulang dengan tangan kosong. Apalagi kalo acara hari itu adalah cabut gigi, whuihhh…pulang- pulang saya bisa makan eskrim gratis, ‘hadiah’ dari ibu bapak saya–yang beralasan dengan eskrim, darah di gigi bakal segera beku. Apapun alasannya, yang penting senang dan kenyaaannngg…

Sayangnya, setelah jiwa dan tubuh ini beranjak dewasa, dokter gigi bukan hal yang menyenangkan buat saya. Gigi susu saya udah habis semua–ga ada lagi acara cabut mencabut. Lagian, umur udah besar ginih, masa masih harus dikasih mainan? Untungnya, syukur alhamdulillah, saya jarang ngerasain sakit gigi. Kasus banyak tambalan di gigi biasanya adalah karena dampak dari pergi kontrol ke dokter gigi setiap 6 bulan sekali. Begitu kontrol, ga nyampe semenit buka mulut, pak Dokter langsung aja gituh bilang…”kamu ada yang bolong disini, disini,,dan disini…”…darn.

Itu kasus dulu. Buat kasus sekarang, saya udah yakin gigi saya kenapa- kenapa. Cuman berubung saya bukan dokter gigi, saya ga tau gigi saya kenapanya kenapa. Untung aja tempat praktek dokternya di lantai bawah apartemen saya, jadi saya ga terlalu nervous juga (halah, naon deui hubungannya). 10 Menit sebelum waktu janjian, saya keluar rumah. Dengan gaya seadanya (macam artis yang lagi ga show gitu deh*halah), 7 Menit kemudian, saya udah nangkring aja di ruang tunggu kliniknya. Ruang tunggunya….ga asoy kalo diliat saya sebagai seorang amatir desainer. Setiap sudut dinding…semua warnanya putih, bersih dari segala gantungan/ tempelan, ditambah yah, sedikit aksen kursi tunggu yang warnanya hitam. Tapi menurut saya walau ada aksen, tetep aja ga menarik. Ga berwarna gituh. Lagian, berasa ga ada pencerdasan buat para pasien dan penunggunya. Ga ada tuh acara poster- poster tentang gigi ditempel di dinding kayak di klinik2 gigi di Indonesia.  Ah, suasana yang timbul bikin saya jadi makin ga semangat nih.

Aniwei, untung setelah menunggu ga terlalu lama (kalo kelamaan, niatnya saya mau nunggu di apartemen saya aja, trus minta si suster manggil saya.hehe), giliran saya tiba. Bertemu dengan seorang dokter yang (lagi- lagi) saya panggil Opa. Udah tua boo..perawakannya tinggi besaaarrr..hampir setinggi daun pintu kliniknya (atau malah pintunya yang pendek ya?). Pake jas putih bersih, dan kacamata khusus dengan kaca pembesar dan lampu kecil gitu, yang saya asumsikan cuman dokter gigi aja yang punya begituan. Begitu masuk ruangan prakteknya, lagi- lagi saya kecewa. Semua dinding warnanya putih, ga ada acara gigi- gigi boongan yang disimpen disana buat dimainin anak- anak (hehehe, ketauan saya suka mainin gigi). Tadinya ekspektasi saya ruang praktek dokter gigi Indonesia kalau dibandingin dengan Belgia yang ada di tanah Eropa ini, Belgia yang jadi pemenang. Ternyata saya malah lebih suka ruangan dokter gigi di Indonesia. Setelah duduk bentar di meja konsultasi, selanjutnya langsung aja saya diantar ke ‘kursi panas’ ala dokter gigi. begitu duduk disana, ah, lagi- lagi kecewa nih. Ga ada tuh box tissue buat ngelap mulut kayak di Indonesia, dimana kita bisa ngambil tissue sebanyak yang kita mau😛. Yang ada cuman 2 lembar tissue yang udah dilipet rapi ama suster, trus diselipin dibawah gelas air. Siyyal. Padahal salah satu niat terselubung saya yang lagi pilek, awalnya saya pikir bisa ambil beberapa lembar tissue (ga banyak kok, cuman beberapa.hehe) buat idung saya yang lagi meler😀. Niat buruk dapet gratisan langsung deh dibuang jauh- jauh.

Opa Dokter punya nama Rowan. Kayak nama aslinya Mr. Bean gituh. Tapi yang ini bukan Pak Rowan-Mr. Bean ya. Kalo iya, mungkin saya udah ngakak dari taon kapan dan minta foto bareng gituh. hehehe..OOT.  Setelah masukin data- data diri saya ke kompie beliau, mulailah saya diperiksa. Kursi perlahan- lahan mulai naik, berubah ‘gaya’, dan bikin saya berada dalam posisi tiduran. Ketika saya mulai mendongak keatas, whuiiiiihhhhh….ADA TV FLAT SCREEN di langit- langit!!! Langsung deh semua kekecewaan saya tentang suasana klinik ini ilang semua. Asoy dah, sambil diperiksa bisa sambil nonton tv. Keren beneeeeeeeeeerrr…

si Flat Screen TV

Aniwei, begitu ditanya ama Opa, saya langsung curhat aja ada gigi saya di sebelah sini (sambil nunjuk salah satu bagian gigi) yang sakit. Opa Dokter periksa, dan ga keliatan bolong apa- apa, katanya. Malah, dia nunjuk belahan gigi saya yang lain, trus bilang….”kamu ada bolong disini…” siyyal. Tampaknya bakal ada lebih dari satu gigi yang bakal jadi korban dokter hari itu😦

Karena ga nemu masalah yang saya maksud, akhirnya Opa Dokter minta ijin rontgen gigi saya. Ternyata gigi saya yang sakit itu ada tambalan, dan Opa curiga kalau ada bolong didalam tambalan itu. Setelah dikasih alat pelindung supaya si bebey aman dari efek samping Rontgen-an (walaupun kata Opa, rontgennya ga bakal nyampe kena perut,tapi tetep aja dikasih biar aman).Ga lama setelah di rontgen, Opa berkata…”aah…I see a big hole on your tooth..”. Kasus sakit terpecahkan sudah. Dan saya semakin takut denger kalimat Opa Dokter selanjutnya.

” I have to open your analgam. It will be really hurts…”…belon selesai saya cengo, beliau melanjutkan kalimatnya lagi,” If you still feeling hurt 2-3 days after the treatment, that means I have to take your canal roots…” yang bikin saya jadi mau buru- buru pulang ke Indonesia, trus langsung minta peluk ibu saya (well, she’s the one who always know how to make me feeling better😉 when I have really, really, really bad condition especially on my teeth😀 ). Tapi berubung ini sakitnya udah sakit banget, dan saya ga sempet nabung buat beli tiket pulang, yang saya bisa lakukan cuman berdoa semakin keras, minta si Bebey ikut berjuang menahan sakit bersama ibunya, dan…pasrah.

cuman bisa foto sepatu doang

Setelah saya setuju, Opa dokter langsung ‘bergerak’ melaksanakan misi. Tiba- tiba udah ada aja gitu jarum suntik didepan mata saya. Darn, saya salah liat. Kenapa juga saya harus liat itu jarum–bikin saya makin jiper aja. Oh, saya lupa, saya kan bisa nonton tv..dan kemudian mati-matian saya berusaha melupakan si jarum suntik itu, yang hanya dalam beberapa menit aja udah nyosor ke gusi saya. Saya mulai mati rasa di muka bagian kanan saya. Tapi kok jadi malah ngantuk gini ya…dan poloslah saya bertanya, ” Doctor, Am I suppose to sleep?”…dan Opa Dokter cuman ketawa. Berarti ini sih emang saya aja yang kebluk😛

Udah puas merasakan mati rasa, misi Opa Dokter dilanjutkan. Saya prefer ga mau liat alat- alat apa yang bakal dia pake, daripada tiba- tiba saya kabur dari si ‘kursi panas’ itu. Setelah berusaha nonton TV (yang lagi diputer adalah National Geographis, dengan kondisi mute, dan text berbahasa Belanda. Tetep aja bikin saya cengo..), eh Opa bilang udah selesai aja treatmentnya. Whuihhh…alhamdulillah, it’s not as hurt as I always had before.

Selesai misinya Opa Dokter, datenglah bagian paling ga enak. Saya ‘disuguhi’ bon berwarna kuning, dengan angka 78 tertulis disana. Duh…tongpes deh saya hari itu.

———————–

Tapi syukurlah,3 hari pasca saya ke dokter, gigi saya udah ga sakit lagi. Thank you, Opa Dokter!

eh, tapi Opa DOkter wanti- wanti, 2 minggu setelah saya periksa, saya harus balik lagi…karena masih ada satu bolong bersarang. Aaaaggghhhhh…..!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s