Ke Dokter Kandungan I

Inilah tantangan dan rintangan yang harus dihadapi kalo ente- ente ga eksis (baca: ga tau apa dan ga kenal siapa2, bahkan abah gugle pun tidak membantu )di sebuah kota yang baru ditinggalin sebulan doang:

Ketika saya tau ada ‘sesuatu’ di dalam rahim saya yang saya lakukan selanjutnya (setelah sempet bengong ga percaya trus bersyukur dan ketawa ketiwi ama suami–ga penting pisan) adalah mikir, siapa orang yang harus saya tanya tentang dokter kandungan. Temen2 kami orang Indonesia di Gent sini rata- rata kalo ga melahirkan di Indonesia, ya masih single-available- alias-not-married-yet. Jadi ya susyehlah kalo nanya dokter kandungan. Syukurnya ada Wa Aan, orang Indonesia yang udah lama banget (lebih dari 30 tahun) tinggal disini. Beliau udah punya anak yang sudah beranjak dewasa. Jadi minimal Beliau pernah melahirkan disini atau minimal gaul-laaahhh dengan hal2 yang berbau dokter. Syukurnya, ga pake lama saya udah nemu kontak dokter kandungan yang bagus menurut beliau (sebenernya ga tau juga yang bagus itu kayak gimana ya, secara ga ada perbandingan lain, dan saya belum pernah ke dokter kandungan). Tapi saya percaya kok ma beliau.

Rintangan pertama cari kontak dokter udah nemu. Selanjutnya, bikin janji buat ketemuan dong (FYI, disini ga bisa kayak di Indonesia kita slonong aja gituh dateng ke tempat praktek dokter. Semua kudu bikin janji. Dan janji adalah utang, men!–ga nyambung). Saya pikir setelah bikin janji, saya bisa cepet tenang, bakal cepet tau lebih ‘pasti’ apa yang terjadi di diri saya, dan bisa segera mendapatkan petuah2 menyejukkan dari si dokter. Namun ternyata…dokternya cuman mau nerima pasien yang udah ‘berumur’ 8 minggu setelah tanggal menstruasi terakhir si pasien… which means hampir sebulan lagi saya harus nunggu! OMG….udah lumutan aja saya nunggu tanggalannya dateng. Mana saya ga tau apa yang sedang terjadi di dalam perut saya!duhhhh…

Tapi sebelum lumutan, ternyata sudah waktunya saya pergi ke dokter. yuhuuu….!!! Ditemenin wa Aan (karena Hendra ga bisa cuti–ada meeting penting dengan atasannya), siang jam 11 kami pergi ke tempat prakteknya.Ga pake lama nunggu, akhirnya bisa ketemu si dokter. Dokternya udah tua gitu, tapi terlihat begitu pengalaman. Beliau berjenis kelamin laki- laki (kenapa?karena dokter wanita baru kosong jadwalnya bulan September! Apakah anda mau menunggu selama itu?saya sih tidak bu!).

Eniwei, dari pemeriksaan di dokter, dikasih tau kalo umur kehamilan saya 7 minggu lebih 3 hari. Berarti ga lama setelah saya dateng, langsung isi aja gituh. Trus ya, waktu ngobrol ma dokternya, sebenernya saya ga banya ngobrol apa2, karena udah speechless duluan. Pertanyaan2 saya yang saya tulis di kertas ga bisa ditanya (sebenernya lupa ga bawa kertasnya.hehehe). Dan si dokter ga banyak nasihat juga. Yang ada, beliau cuman kasih saya booklet tentang kandungan yang (lagi- lagi) banyak gambar menarik. Sayangnya, it’s in dutch. Kagak ngertilah awak :)) (Syukurnya Wa Aan berjanji ama saya bakal bantu nerangin isi buku itu. phuiiihh…)

OH ya, satu lagi tantangan. Pulangnya, saya harus bayar jasa Opa dokter sebesar 55 euro (jangan di kurs ya ibu- ibuuu…saya aja ngga kok!kekekekekeke—padahal mah udah nyekek leher duluan😛 ). Bapak- bapak asuransi,,,,tolong segera gantiin duit saya  yaaaaaaaaaaaa —-(rintangan disini berarti gimana bertahan buat ga nge-kurs dan ngurus asuransi yaaaa..)

phuih…one step ahead. Another step to be handled. Wish me luck, ah!

nina

4 thoughts on “Ke Dokter Kandungan I

  1. wahahahah niiin jadi pengen sharing pengalaman gw pertama kali ke dokter obgyn..
    niatnya buat tes kebaikan dokter obgyn doank ahahhahaa
    *pdhl wktu itu udh tes negatif* cuma gw pgn minta pengantar ngetes TORCH doank tp blm jadi2 ahahaha..
    awalnya sempat bingung jelasin alasan apa bwt datang soalnya hamil aja belum ahahhaa…

    klo gw ampe skrg msh blm fix mau ke dokter obgyn mana…
    byk pertimbangan
    1. cari dokter perempuan di jkt barat
    2. yg RS. menerima kartu asuransi gw spy gak perlu reimburse tiap rawat jalan
    3. yg jadwal prakteknya sabtu krn senin-jumat gw kerja trus klo malam pun suka macet plg kantornya
    ahahahah dah heboh gini pdhl perut belum isi ahahaha,,,

    • ninaberkarya says:

      keekekeee..padahal kagak perlu tuh bu pake pengantar buat tes TORCH.
      tau kan eik udah tes sebelum isi?tapi ternyata disini disuruh tes lagi dong. tau gitu kan ga usah tes dulu. duit terbuang percuma *mode ngitung on

      Iya nih, awalnya agak ‘rese’ juga aku buat milih2 kayak gitu. tapi begitu tau ga punya banyak pilihan (baca: info) dan kemudahan memilih, jadinya bersyukur ketika menemukan dokter bagus🙂

      eh, sekarang udah isi belon jeng?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s