Belajar bahasa yuuuu

Hola Bas!

Hei, Hei, Hei, hari ini hari perdana saya belajar bahasa Belanda loohhh…setelah hampir dua bulan tinggal disini, saya akhirnya bisa mengenyam pendidikan ‘resmi’ (halah) buat bisa bercuap- cuap dengan penduduk minimal di Gent ini yang rata- rata pake bahasa Belanda sebagai bahasa sehari- hari mereka (tapi kalo ngomong ma org Indonesia sih ga perlu nguras otak dan keringat pake bahasa Belanda juga, Indonesia cukup kokπŸ˜› ). Thanks to perusahaan tempat si abang bekerja, yang begitu baik ngasih course gratis one on one, yang artinya, saya belajar privat (walopun dikasih gratisnya cuman sampai kelas survival doang😦 ). Satu guru satu murid. Ihiiiyyy…!!!

Sebelum ikut kursus bahasa disini, sebenernya saya agak ‘anti’ les bahasa. Padahal saya udah coba beberapa les loh. Waktu SMA sempet les bahasa inggris di LIA di jl. riau, trus wakktu kuliah sempet merasakan ‘nuansa’ Perancis di CCF. Tapi ya gitu, setelah melakukan evaluasi terhadap diri saya yang tetep aja ga bisa cuap- cuap di kelas (padahal masih kkelas dasar juga sih), saya menyadari kalo saya ga bisa belajar di tempat yang banyak orang, ada target belajar hari ini sampai mana, dan ditambah ribut sana sini plus kemampuan belajar orang yang beda2 (si saya suka tiba2 minder sendiri aja gitu waktu liat ada murid di les yang kayaknya pinteeerrrrr banget).

Aniwei, saya sangat bersemangat waktu memulai kelas ini. Tak lain dan tak bukan karena metode yang diterapkan lain daripada yang lain. Saya belon bisa bilang metodenya bagus, lah wong baru juga dimulai kelasnya. Tapi senengnya ya itu, saya mendapatkan sensasi berbeda waktu belajar. Karena metode beda, trus gurunya ganteng baik, sabar menerangkan.Kelas ini bakal saya ikutin seminggu tiga kali, senin-rabu- jumat, dimana setiap kelasnya pake guru yang berbeda- beda. Promosi dan pembenaran direktur pusat bahasa-nya sih katanya biar saya bisa terbiasa mendengar aksen yang berbeda- beda. Sounds good, heh?

Metode belajarnya ‘cuman’ teach like mothertounge language. Jadi dari sejak melangkah ke dalam kelas, ga ada tuh bahasa Indonesia Inggris bisa dipake buat komunikasi. Gurunya ga mau jawab atau sok-sok ga ngerti gitu (atau emang ga ngerti ya?). Akhirnya ya saya main bahasa tarzan kalo mau tanya, kekekekeke. Selain itu, waktu ngajar, mereka pake buku panduan (cuman si guru yang punya kecuali kita embat diem2.haha) yang pake gambar! no text bo(sebagai anak visual, so pasti saya loncat-loncat kegirangan dong)! Jadi ya emang semua tergantung ama guru waktu nerangin. Setelah semua selesai diterangin, baru deh saya dikasih peer (wahai sodara, Peer sih tetep eksis sepanjang jaman ya!). Peernya ada di buku pegangan yang dikasih cuma- cuma plus paket CD buat belajar di rumah. Asiiiiikkk…..!!!

Pulang- pulang, saya langsung deh buka buku, dengerin cd, dan mengerjakan peer saya (akankah terus rajin seperti ini?kita lihat saja nanti….πŸ˜› )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s