Mual Trisemester I

kata orang, kalau lagi hamil, biasanya ketika usia kehamilan masih masuk trisemester I (1-3 bulan) bakal ngerasain yang namanya mual- mual. kalo ente- ente termasuk yang ‘cuman’ mual doang, berarti anda beruntung. ga perlu pake ngeluarin isi perut segala yang berarti kita harus makan lagi, mual lagi, terus muntah lagi dehhh…(eh, kok jadi dimainin gini yak?duh maaf ya ibu-ibu….)

sejauh ini saya juga ikut merasakan apa yang rasanya mual- mual. perut ga enak, berasa ada yang ngocok- ngocok. Mulut juga ikut-ikutan, berasa pahit terusss. ujung-ujungnya, kepala ikut kena. pusing. Hanya saja, mual ini masih muncul disaat- saat tertentu. Misalnya ketika saya SELESAI memasak (camkan sodara, selesai masak!). contohnya hari kamis yang lalu. Waktu itu saya lagi percobaan bikin sop buntut buat contoh menu pengajian yang akan diadakan di rumah kami pada hari minggunya. rebus daging, done. bikin kaldunya, done. eh, Waktu sopnya 99 persen udah jadi (which means semua bumbu dan bahan udah jadi, udah dicobain(waktu dicobain sih asa enak2 aja). tinggal nunggu mendidih, dan voila! tinggal dihidangkan doang) mendadak saya mual. mualnya ga lain dan ga bukan karena baunya bikin eneg. Mendadak aja gituh, bau jahe (salah satu bumbu yang saya masukin) jadi berasa begitu kuat yang bikin saya lemes mual. duhhh…padahal kan bau sop gitu (biasanya) enak banget bukan? jadinya saya bingung, ini sop sebenernya udah enak belon sih?Tapi sebodo amat dah ama enak. Yang ada saya langsung matiin kompor, tutup pintu dapur, dan ngibrit ke kamar yang masih belum terkena ‘polusi udara’ tu sop buntut.

Sorenya, saya kedatangan tamu si kembar. Dian dan Dewa. Mereka salah satu dua pelajar Indo yang belajar disini. Begitu dateng, saya todong langsung buat nyoba sop buntut saya. apakah emang sebegitu ga enaknya sehingga bikin enek? Ah, ternyata memang perut saya saja yang bikin perasaan itu. Si kembar bilang enak, suami juga.

cerita belum sampai disitu…

Hingga tibalah hari-H. Hari pengajian di rumah kami yang akan diadakan mulai pukul 5 sore. Dari jam 12 siang saya sudah jadi ngedon aja gitu di dapur. Berhubung menu yang dibuat adalah sop buntut (karena kemarin bikin berhasil), tumis buncis, dan ayam cabe hijau andalan saya (sebenernya satu-satunya menu yang saya bisa bikin, yang berasa ‘agak advance’ gituhπŸ˜› ). Karena dua menu tersebut butuh waktu yang agak lama untuk memasak (merebus dan ngungkepnya), jadi ya emang saya udah stanby untuk 5 jam kedepan. Dan bener, saya santai- santai aja waktu masak. Mulai dari rebus daging (2 sesi untuk sop buntut karena panci ga cukup), potong- potong bahan bumbu, goreng- goreng. Intinya, semua menu selesai tepat waktu. ditambah menu tambahan ikan goreng, sumbangan makanan dari peserta pengajian yang baru pulang mancing sebelumnya. Akhirnya sesi makan malam dimulai juga….dan saya mendadak mual! DANG! Padahal ayam cabe ijo dan sop buntut sudah ada di piring saya. Tapi ya itu, mendadak, selera saya menolak dengan tegas makan 2 menu tersebut. Kalau dari gelagat si perut, tampaknya dia mau bilang,”Anda makan, Anda muntah!”…hix. Sedih banget. Dan malam itu semuanya berakhir dengan makan ikan saja. Ayam dan sop buntut dengan terpaksa pindah ke piring dan perut suami (pantesan aja, perut suami hampir sama besarnya dengan perut saya.hahaha)…

*ayo mual- mual, segera cari korban yang lain aja yaaa…:P *

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s