Si Kebab Durum ala Namur

Eropa menurut saya merupakan benua yang mahal ( kalo dibandingin ama benua Amerika dan negara Indonesia. Hehehe).  Cobalah bandingkan harga barang2 keluaran Apple (ketauan deh saya suka banding2in harga :P) belahan benua sini( Eropa) dan sana (Amerika) di website mereka masing-masing, lalu konversiin kedalam rupiah (hahaha. ini faktor penentu-nya). Ga dikonversiin aja MacBook Pro versi Euro vs Dollar US bisa jadi berbeda 189 euro! Dikonversiin ke rupiah juga, Amerika masih jadi juara satu dalam hal murah, dan Eropa jadi juara satu dalam hal mahal ( Indonesia adem ayem aja ga jadi juara.hehehe). Emang  jadinya kalo mau beli barang (sebagai seorang istri yang notabene asli Indonesia yang murmer, yang harus mengurus dan mengatur keuangan) bakal ngurut dada juga (walhasil, emang orang2 bilang jangan suka konversiin ke rupiah, ntar sakit hati).

Nah, minggu lalu saya pergi ke kota Namur (70km dari Gent, 1,5 jam perjalanan) yang terletak di  Belgia sebelah selatan bersama (siapa lagi kalo bukan) suami dan seorang teman baik. Namanya Arif (kalo suami saya namanya Hendra ya. Yang ini penting diingat). Bang Arif adalah pelajar Indonesia yang sedang menempuh S2 di kota yang sama dengan saya dan suami tinggal (dan masih banyak orang Indonesia lain disini, ntar saya ceritain lain waktu ya…). Nah, ceritanya, ketika sedang berjalan2 di kota ini, kami sadar belum makan siang. Makanan yang paling aman di daratan sini (baca: Belgia) dan gampang dicari adalah Kebab. Mau tau kenapa gampang dicari? Karena di negara ini banyak banget imigran dari Turki. Dan salah satu spesialisasi makanan Turki adalah kebab. Nah (lagi), ga lama berjalan, segera kami temukan restoran kebab. Pesannya kebab durum, yaitu kebab yang dibungkus pake lapisan gitu (kayak twister-nya KFC dan kebabnya Doner Kebab). Harganya 3,5 euro. Lumayan ngurut dada. Tapi trnyata, begitu makanannya dateng…whuih! Besar, tebal, dan panjang! PUAS dan KENYANG! Yang bikin semakin puas, kalo dikonversiin ke rupiah, harganya kan 40rb something, tapi kalo dapet segini sih, menurut saya masih cukup worthed-laaahhh (bandingin aja dengan Doner Kebab baik dari ukuran dan harga). Happy eating!

Si Kebab Durum

makannya aja susyeh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s