makan gratis di Resto Jepang: Ga mau rugi!

Hari Selasa 17 september, hampir dua minggu yang lalu ada acara pembubaran panitia ASIA FIBER ART di Restoran Jepang Midori. Karena lagi bulan puasa, jadi judulnya adalah buka puasa bareng. Ni acara selain dibilang pembubaran juga bisa dibilang syukuran. Ya syukuran karena acaranya udah selesai (dan bisa dibilang sukses), juga karena untung banyak kali ya? Buktinya, setiap panitia dapet jatah ‘OK banget’ buat makan.

Pada dasarnya sebagai mahasiswa yang a. jarang banget makan di rumah makan jepang, dan b. ga pernah dikasih budget makan sebesar itu (karena biasanya makan di nyawang dengan pengeluaran maksimal 10 persen dari budget makan sekarang), walhasil otak ‘berhitung’ langsung diperas bagaimana caranya bisa mendapatkan ‘untung’ sebesar- besarnya. Baik untung dari segi kuantitas (banyaknya makanan yang bisa masuk dalam perut) dan kualitas (banyaknya menu yang bisa dicobain). Setelah memutar otak (sebenernya yang ini lebay banget. Kenyataan di lapangan sih ide mengeruk keuntungan langsung muncul begitu saja ga kurang dari satu menit berpikir. Hahahaha). Idenya adalah sebagai berikut:

a.    berkoordinasi dengan teman yang mendapatkan jatah makan sama(kalau jatahnya beda, ntar ga ada untungnya dong.haha) buat pesen makanan satu berdua (makin banyak menu yang bisa dipesan dengan bukan?)
b.    mencatat menu yang akan dipesan dalam kertas kosong dulu. Supaya bisa tau berapa jumlah harga dari menu yang dipesan, sehingga budget bisa terpenuhi semaksimal mungkin (ga mau rugi pisaaaaannnn….)
c.    dll yang kayaknya langsung diputuskan di lapangan. Kekekeke

hampir semua panitia mutusinnya kayak gini (sebeenrnya ga juga sih. Cuman 3 pasang doang yang saya tahu. Itu juga termasuk saya *cari temen). Dan hasilnya dasyat bgt! Banyak menu yang bisa dicoba. Bersama dengan partner in crime saya—yaitu saudari morin, kami berdua memilih dan mencoba menu sbb:

1.    midori sushi. Seperti yang udah bisa dideteksi dari namanya, ini adalah menu sushi paling besar yang disediakan oleh si pihak restoran. Isinya ada 16 sushi, dengan sekitar 8 macam sushi yang berbeda. udah paling pas dan ekonomis buat kami BERDUA yang mau nyobain macem-macem sushi.
2.    Chuka Iidako. Ini adalah menu sushi gurita. Isi porsinya cuman dua. Berubung pengen banget ngerasain bayi gurita, jadilah dipesan…
3.    Midori Spesial Bento 1. Ini menu utama pilihan morin. Dari sekitar 5 bento yang ada di menu, gat au kenapa morin menjatuhkan pilihan ke bento ini. mungkin karena ada wortel dan kunyit gorengnya ya? peace bu morin
4.    Gyu Ramen. Pilihan saya sebagai menu utama. Udah bisa ditebak. Isinya ya mie telor gitu. Enak. Cuman bikin cepet kenyang. Saran kalo dapet rejeki kayak gini lagi, jangan pesen mie. Karena setelah makan, perut langsung penuh.hahaha
5.    Kepiting goreng yang saya lupa namanya apa. Isinya 4. Berbagi bersama morin yang lagi kecele gara- gara makan kunyit goreng di porsi bento-nya. (gimana rasanya bu?)
6.    Mocha Ice buat morin dan Mochi Ice buat saya sebagai appetizer. Walaupun porsinya masih kalah banyak dengan porsi es krim Ciko-nya salman, tapi tetep enak ko.
7.    Lemon Squaah buat morin dan Avocado Juice buat saya sebagai minuman pendamping, yang ujung-ujungnya ternyata masih kurang buat kami yang dalam kondisi haus setelah berpuasa dan memesan minuman yang banyak, sehingga kami pesan aqua botol di sisa- sisa budget penghabisan. Hahaha

makanan pesanan
makanan pesanan

bento yang udah ga perawan alias udah dimakan ma si empunya, bu Morin

si bento pesenan ibu morin yang udah ga perawan lagi alias udah dimakan ma si empunya

Dan bisa ditebak. Perut kami benar- benar penuh setelah makan menu utama. Padahal menu sushi dan appetizer-nya belum dikeluarin. Huhuhu. Akhirnya si sushi langsung diinstruksikan buat dibungkus setelah dibagi dua terlebih dahulu. Lumayan untuk keluarga di rumah.

Begitulah kisah tentang cerita mahasiswa berbuka puasa di restoran fancy yang mendapat rejeki dengan budget makan yang ‘OK banged’.

Next time, saya (dan morin) mikir, kalau dapat rejeki kayak gini lagi, kayaknya mending pesen semampunya yang bisa dimakan, dan minta duit mentah sisanya (hahahahaha. Ga mau rugi pisan)!

Alhamdulillah. Tidak berhenti mengucap syukur atas nikmatNya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s